Home / Hortikultura

Selasa, 19 September 2023 - 22:16 WIB

Budidaya Bawang Merah di Lahan Kering

Panen bawang merah (Source/Freepik)

Panen bawang merah (Source/Freepik)

Bawang merah (Allium ascalonicum) adalah tanaman semusim yang telah menjadi bagian penting dalam kehidupan sehari-hari. Meskipun seringkali lebih umum ditanam di lahan sawah, bawang merah juga memiliki potensi yang besar untuk dikembangkan di lahan kering atau tegalan. Dalam panduan ini, kami akan memberikan informasi mendalam mengenai budidaya bawang merah di lahan kering dari awal hingga akhir, serta mencakup semua aspek penting yang perlu Anda ketahui.

Pengenalan Bawang Merah

Bawang merah adalah salah satu tanaman semusim yang paling sering digunakan dalam masakan Indonesia. Rasanya yang khas dan aromanya yang kuat membuatnya menjadi bahan pokok di dapur. Dalam budidaya bawang merah, Anda perlu memahami persyaratan tumbuhnya dengan baik.

Pemilihan Lokasi yang Tepat

Lokasi penanaman bawang merah memegang peranan penting dalam kesuksesan budidaya. Tanaman ini dapat tumbuh baik di dataran rendah hingga tinggi (0-1000 m dpl), namun ketinggian optimalnya adalah antara 0-450 m dpl. Selain itu, tanaman bawang merah sangat peka terhadap curah hujan yang tinggi dan cuaca berkabut. Oleh karena itu, pemilihan lokasi yang tepat sangat penting agar tanaman dapat berkembang dengan baik.

Persyaratan Tanah yang Ideal

Persyaratan tanah yang ideal untuk bawang merah termasuk tanah berstruktur remah dengan tekstur sedang hingga liat. Drainase dan aerasi yang baik juga diperlukan. pH tanah yang ideal adalah netral, berkisar antara 5,6 hingga 6,5. Tanah yang cocok untuk bawang merah adalah tanah Aluvial atau campuran dengan tanah Glei-Humus atau Latosol. Tanah lembab dengan air yang tidak menggenang akan sangat disukai oleh tanaman ini.

Baca Juga  Penggunaan Kapur Dolomit untuk Pertanian

Pemilihan Bibit yang Berkualitas

Kualitas bibit sangat berpengaruh pada kesuksesan budidaya bawang merah. Pilih bibit yang cukup tua, biasanya dipanen setelah sekitar 70 hari dan telah melewati masa penyimpanan selama 60-90 hari. Ukuran umbi bibit yang ideal adalah sekitar 3-4 gram per umbi, dengan kulit yang bersih dan tidak ada tanda-tanda kerusakan.

Persiapan Lahan dan Pengolahan Tanah

Di lahan kering atau tegalan, tanah perlu dipersiapkan dengan baik sebelum penanaman. Pengolahan tanah harus dilakukan dengan baik, termasuk penggemburan tanah hingga kedalaman sekitar 30 cm. Selain itu, sisa-sisa tanaman sebelumnya perlu dibersihkan. Bedengan dengan lebar 100-120 cm dan guludan di sekitarnya perlu dibuat. Pemberian pupuk kandang dan Dolomit sebelum tanam akan membantu meningkatkan kualitas tanah.

Teknik Pemupukan yang Efektif

Cara budidaya bawang merah di lahan kering yang selanjutnya adalah pemupukan. Pemupukan merupakan langkah penting dalam budidaya bawang merah. Pemupukan terdiri dari pupuk dasar dan pupuk susulan. Pupuk kandang, kotoran ayam, atau kompos digunakan sebagai pupuk dasar, dan pupuk buatan TSP juga diperlukan. Pemupukan susulan I dan II dilakukan pada waktu yang tepat dengan dosis yang sesuai.

Pengendalian Hama dan Penyakit

Hama dan penyakit dapat menjadi ancaman serius dalam budidaya bawang merah. Beberapa hama yang perlu diwaspadai meliputi ulat daun, Trips, dan nematoda akar. Pengendalian dapat dilakukan dengan teknik budidaya yang tepat, rotasi tanaman, atau penggunaan pestisida nabati atau kimiawi yang sesuai.

Baca Juga  Cara Menanam Melon Japanese Musk yang Memiliki Harga Mahal

Tahapan Panen yang Tepat

Panen bawang merah dilakukan saat tanaman telah berumur 65-75 hari setelah tanam. Tanda-tanda tanaman siap dipanen adalah batang yang lemas, daun yang menguning, dan umbi yang padat dan mengkilap. Panen dilakukan dengan mencabut tanaman bersama daunnya dan menjaga agar tanah yang menempel pada umbi dibersihkan.

Proses Pengeringan dan Penyimpanan yang Benar

Setelah panen, bawang merah perlu menjalani proses pengeringan yang baik untuk mengurangi kadar air hingga 25-40%. Selanjutnya, bawang merah dapat disimpan dalam karung-karung jala dengan suhu penyimpanan yang sesuai. Proses ini sangat penting untuk memastikan kualitas dan daya tahan bawang merah.

Pasar dan Potensi Ekonomi Bawang Merah

Bawang merah adalah salah satu komoditas yang memiliki potensi ekonomi tinggi di pasar lokal maupun internasional. Mengetahui pasar dan tren harga akan membantu petani dalam perencanaan penjualan produk.

Kesimpulan

Budidaya bawang merah di lahan kering dan lahan sawah membutuhkan perhatian terhadap banyak aspek, mulai dari pemilihan lokasi hingga pengeringan hasil panen. Dengan perawatan yang baik dan pengetahuan yang mendalam, Anda dapat meraih hasil panen yang memuaskan dan mendukung kebutuhan sehari-hari maupun potensi ekonomi di pasar.

Share :

Baca Juga

cara menanam biji cabai

Hortikultura

Cara Menanam Cabe di Polybag, Mudah dan Praktis
mulsa plastik terbaik

Hortikultura

Jenis-Jenis Mulsa yang Sering Digunakan
pupuk organik

Hortikultura

Pupuk Organik Solusi Alami untuk Pertanian Berkelanjutan
cabai panen

Hortikultura

Cara Panen Cabai dengan Tepat yang Perlu Diketahui
cara menanam kangkung darat organik

Hortikultura

Cara Menanam Kangkung Darat Organik Lengkap Sampai Panen
cara menanam bunga hydrange

Hortikultura

Cara Menanam Bunga Hydrangea yang Cantik dan Menarik
Cara menanam jamur tiram

Hortikultura

Panduan Lengkap untuk Pemula Cara Menanam Jamur Tiram
cabai layu

Hortikultura

Mengapa Cabai Layu? Penyebab dan Cara Mengatasinya