Home / Produk Pertanian

Kamis, 21 September 2023 - 22:39 WIB

Cara Aplikasi Pupuk Dolomit, Bisa Menyuburkan Tanaman

Ilustrasi pemupukan bawang merah (Source/Facebook Budidaya Bawang Merah)

Ilustrasi pemupukan bawang merah (Source/Facebook Budidaya Bawang Merah)

Cara aplikasi pupuk dolomit ternyata tidak sulit. Aplikasi ini perlu dibutuhkan sebab pupuk merupakan salah satu faktor penting dalam pertanian modern. Pupuk berperan dalam menyediakan nutrisi agar tanaman dapat tumbuh dengan baik.

Salah satu jenis pupuk yang sering digunakan adalah pupuk atau kapur dolomit. Ada banyak manfaat dari pupuk dolomit. Simak penjelasan seputar cara menggunakan pupuk dolomit dan manfaatnya.

Apa itu Pupuk Dolomit?

Pupuk dolomit adalah pupuk yang terbuat dari batu kapur dolomit yang sudah hancur menjadi bubuk halus. Batu kapur dolomit ini mengandung kalsium dan magnesium karbonat, dua unsur yang sangat penting bagi tanaman.

Kalsium dan magnesium adalah nutrisi esensial bagi tanaman untuk pertumbuhan dan perkembangan yang optimal. Selain itu, pupuk dolomit juga dapat membantu meningkatkan pH tanah yang asam, sehingga cocok untuk tanah dengan pH rendah.

Manfaat Pupuk Dolomit

Berikut ini beberapa manfaat kapur dolomit pada tanaman.

1. Meningkatkan Kesehatan Tanaman

Pemberian pupuk dolomit dapat membantu tanaman untuk menyerap nutrisi lebih baik. Kalsium dan magnesium yang ada dalam pupuk dolomit adalah unsur penting dalam pembentukan klorofil untuk fotosintesis. Dengan demikian, tanaman yang mendapatkan pupuk dolomit cenderung memiliki daun yang lebih hijau dan sehat.

2. Penyelarasan pH Tanah

Pupuk dolomit dapat membantu mengubah tanah yang asam menjadi lebih netral atau bahkan sedikit basa. Tanah yang terlalu asam dapat menghambat penyerapan nutrisi oleh tanaman. Dengan meningkatkan pH tanah, pupuk dolomit membantu tanaman untuk mengakses nutrisi yang ada dalam tanah dengan lebih baik.

Baca Juga  TSP Adalah Pupuk Fosfor, Ini Penjelasannya

3. Mengurangi Toksisitas Aluminium

Tanah asam seringkali mengandung tingkat aluminium yang tinggi yang dapat menjadi toksik bagi tanaman. Pupuk dolomit dapat mengikat aluminium berlebihan dalam tanah dan mengurangi risiko keracunan aluminium pada tanaman.

4. Meningkatkan Pertumbuhan Akar

Kalsium dalam pupuk dolomit juga berperan penting dalam perkembangan akar tanaman. Akar yang sehat dan kuat dapat menyerap air dan nutrisi dengan lebih baik, yang pada gilirannya akan meningkatkan pertumbuhan dan produktivitas tanaman.

5. Mengurangi Risiko Defisiensi Nutrisi

Kekurangan kalsium dan magnesium dapat menyebabkan tanaman mengalami defisiensi nutrisi. Pemberian pupuk dolomit secara teratur dapat membantu mencegah defisiensi nutrisi ini dan memastikan tanaman tetap sehat.

Cara Menggunakan Pupuk Dolomit

Penggunaan pupuk dolomit harus hati-hati dan sesuai dengan petunjuk yang ada. Berikut ini adalah langkah-langkah umum untuk menggunakan kapur dolomit:

1. Tes pH Tanah

Sebelum menggunakan pupuk dolomit, lakukan tes pH tanah untuk menentukan seberapa asam atau basa tanah Anda. Anda dapat menggunakan alat pH tanah yang tersedia di toko pertanian atau laboratorium pertanian setempat.

2. Hitung Dosisnya

Berdasarkan hasil tes pH tanah, hitung dosis pupuk dolomit yang diperlukan. Dosis yang tepat akan bervariasi tergantung pada tingkat keasaman tanah dan jenis tanaman yang Anda tanam. Ikuti petunjuk pada kemasan pupuk dolomit.

Baca Juga  Membudidayakan Jambu Air dalam Pot Supaya Cepat Berbuah

3. Sebarkan Pupuk Dolomit

Sebarkan pupuk dolomit dengan merata di sekitar tanaman atau di seluruh area pertanian. Pastikan pupuk dolomit tersebar dengan baik sehingga dapat meresap ke dalam tanah.

4. Campur dengan Tanah

Setelah sebaran pupuk dolomit, gunakan cangkul atau alat lainnya untuk meratakan pupuk ke dalam tanah. Hal ini akan membantu pupuk dolomit mencampur dengan tanah dan meresap ke akar tanaman.

5. Siram Tanaman

Setelah penggunaan pupuk dolomit, berikan air pada tanaman Anda. Ini akan membantu larutkan pupuk dan memungkinkan tanaman untuk menyerap nutrisi dengan lebih baik.

6. Monitor Pertumbuhan Tanaman

Selama musim pertumbuhan, pantau perkembangan tanaman Anda. Jika Anda melihat perbaikan dalam warna daun, pertumbuhan akar, atau produktivitas tanaman, ini bisa menjadi tanda bahwa pupuk dolomit telah berdampak positif.

Kesimpulan

Pupuk dolomit adalah pupuk yang sangat bermanfaat dalam pertanian. Dengan kandungan kalsium dan magnesium yang tinggi, pupuk ini dapat membantu meningkatkan kesehatan tanaman, menyelaraskan pH tanah, mengurangi risiko defisiensi nutrisi, dan mengurangi toksisitas aluminium dalam tanah.

Namun, penggunaan pupuk dolomit harus hati-hati dan sesuai dengan petunjuk yang ada. Dengan penggunaan yang tepat, pupuk dolomit dapat menjadi alat yang berharga dalam upaya meningkatkan hasil pertanian Anda.

Share :

Baca Juga

Tips Memilih Benih Terbaik

Produk Pertanian

Tips Memilih Benih Terbaik
cara pemupukan bawang merah

Produk Pertanian

5 Manfaat Kapur Dolomit untuk Tanaman, Apa Saja?
Florikultura sebagai penyerap polutan

Hortikultura

Cara Menanam Florikultura Sebagai Penyerap Polutan
mulsa plastik terbaik

Produk Pertanian

8 Jenis Mulsa Plastik untuk Budidaya Tanaman
Cara Membuat bakteri fotosintesa PSB

Hortikultura

Cara Membuat Bakteri Fotosintesa (PSB) untuk Lingkungan Berkelanjutan
manfaat limbah cucian beras

Produk Pertanian

Manfaat Limbah Cucian Beras untuk Tanaman
merk mulsa terbaik

Produk Pertanian

Catat, Ini 5 Kekurangan Mulsa yang Penting untuk Diketahui
Bahan Penyusun Plastik UV

Hidroponik

7 Bahan Penyusun Plastik UV Terbaik untuk Greenhouse