Home / Hortikultura

Rabu, 13 September 2023 - 13:58 WIB

Pengendalian Penyakit Layu Fusarium Bawang Merah

Penyakit layu fusarium bawang merah (Dokumentasi Pribadi)

Penyakit layu fusarium bawang merah (Dokumentasi Pribadi)

Peningkatan produksi bawang merah adalah tujuan yang dikejar oleh banyak petani. Namun, seringkali, upaya mereka menghadapi kendala yang membatasi hasil panen yang optimal. Salah satu masalah serius yang seringkali muncul adalah serangan Organisme Pengganggu Tanaman (OPT). Serangan OPT dapat berlangsung secara eksplosif, meningkatkan intensitasnya secara signifikan, atau bahkan merubah status OPT dari yang awalnya tidak berpengaruh menjadi berpengaruh terhadap produksi. Dalam konteks tanaman bawang merah, salah satu OPT yang menjadi momok bagi para petani adalah Penyakit Layu Fusarium. Penyakit layu fusarium bawang merah juga dikenal dengan moler atau inul, karena gejalanya yang membuat daun meliuk-liuk.

Apa itu Penyakit Layu Fusarium?

Penyakit yang sering disebut sebagai penyakit Moler atau Ngoler ini disebabkan oleh jamur Fusarium oxysporum. Sasaran utama serangannya adalah bagian dasar dari umbi lapis bawang merah. Gejala serangan Fusarium sangat khas, dimana daun-daun bawang merah akan mulai menguning dan terpelintir layu (mboler). Tanaman yang terinfeksi juga mudah dicabut karena akar dan umbinya telah terinfeksi. Umbi yang terserang akan menampakkan dasar yang berwarna putih akibat pertumbuhan jamur Fusarium dan proses pembusukan yang dimulai dari dasar umbi. Jika umbi lapis dipotong memanjang, kita bisa melihat pembusukan yang bermula dari dasar umbi dan dapat menyebar baik ke atas maupun ke samping. Serangan yang lebih parah bahkan dapat menyebabkan kematian tanaman, dimulai dari ujung daun dan kemudian menjalar ke bagian bawah tanaman.

Dampak Serangan Fusarium

Serangan Fusarium adalah ancaman serius bagi produksi bawang merah. Dampak negatifnya dapat sangat merugikan bagi para petani. Beberapa dampak utama dari serangan Fusarium adalah:

Baca Juga  Identifikasi Penyakit yang Disebabkan oleh Bakteri atau Jamur

1. Penurunan Produksi

Tanaman yang terinfeksi Fusarium akan mengalami penurunan produksi yang signifikan. Umbi yang terserang biasanya tidak dapat mencapai ukuran yang optimal, dan bahkan ada kemungkinan umbi yang busuk sepenuhnya.

2. Kerugian Finansial

Dampak serangan Fusarium secara langsung terasa dalam hal finansial. Para petani akan mengalami kerugian yang signifikan karena hasil panen yang rendah dan kualitas umbi yang buruk.

3. Kesulitan Pemasaran

Umbi bawang merah yang terinfeksi Fusarium memiliki nilai jual yang rendah dan seringkali sulit untuk dipasarkan. Ini dapat menyebabkan kesulitan dalam menjual produk pertanian.

Pengendalian Penyakit Layu Fusarium Bawang Merah

Untuk mengatasi penyakit Layu Fusarium ini, petani dapat mengambil beberapa langkah pengendalian yang efektif.

1. Pergiliran Tanaman

Salah satu metode kultur teknis yang efektif adalah melakukan pergiliran tanaman. Hal ini dilakukan dengan menanam tanaman bawang merah secara bergantian dengan tanaman yang bukan inang Fusarium atau memiliki tingkat keinangan yang rendah. Tanaman palawija seperti kacang panjang atau jagung dapat menjadi pilihan yang baik untuk pergiliran ini. Pergiliran tanaman membantu mengurangi konsentrasi Fusarium dalam tanah dan meminimalkan risiko infeksi.

2. Gunakan Benih Bebas Penyakit

Memilih benih yang bebas dari penyakit adalah langkah awal yang penting dalam pengendalian. Pastikan benih yang digunakan sudah melalui seleksi ketat untuk memastikan mereka terbebas dari Fusarium. Benih yang berkualitas tinggi memiliki peluang lebih baik untuk tumbuh tanpa terinfeksi.

3. Jaga Drainase dengan Baik

Mengatur drainase tanah dengan baik juga sangat penting dalam pengendalian Fusarium. Hindari kondisi tanah yang tergenang air, karena lingkungan lembab menjadi tempat yang cocok untuk pertumbuhan Fusarium. Memastikan tanah memiliki sistem drainase yang baik dapat membantu mengurangi risiko serangan penyakit.

Baca Juga  Apa Saja Jenis-jenis Melon? Ini Uraian Lengkapnya

4. Penyiraman Setelah Hujan

Usahakan untuk menyiram tanaman setelah hujan. Ini akan membantu membersihkan daun-daun yang mungkin terkena spora Fusarium. Membersihkan daun setelah hujan adalah langkah sederhana namun efektif untuk mengurangi risiko infeksi.

5. Perlakuan Benih Sebelum Tanam

Sebelum menanam benih, rendam benih umbi dalam larutan PGPR dengan dosis yang sesuai. PGPR (Plant Growth Promoting Rhizobacteria) adalah mikroba yang bermanfaat untuk tanaman. Penyemprotan benih dengan larutan PGPR dapat membantu melindungi tanaman dari serangan Fusarium dan meningkatkan pertumbuhan serta produktivitas tanaman.

6. Pengendalian Secara Biologis

Penggunaan pupuk organik dengan penambahan agens hayati seperti Gliocladium sp atau Trichoderma sp pada setiap lubang tanam adalah pendekatan pengendalian biologis yang efektif. Agens hayati ini bersaing dengan Fusarium dalam tanah dan dapat menghambat pertumbuhannya. Selain itu, mereka juga dapat membantu memperbaiki kondisi tanah.

7. Pengendalian Secara Fisik/Mekanis

Tanaman yang sudah terinfeksi sebaiknya segera dicabut dan dimusnahkan. Ini akan membantu mencegah penyebaran lebih lanjut dari jamur Fusarium. Pastikan untuk memusnahkan tanaman yang terserang dengan benar agar tidak menyebabkan penularan ke tanaman lainnya.

Kesimpulan

Penyakit Layu Fusarium bawang merah merupakan salah satu kendala utama dalam peningkatan produksi bawang merah. Namun, dengan langkah-langkah pengendalian yang tepat, petani dapat melindungi tanaman mereka dari serangan ini. Pergiliran tanaman, pemilihan benih yang baik, dan pengendalian biologis adalah beberapa langkah yang dapat diambil untuk mengurangi dampak penyakit Layu Fusarium ini. Dengan tindakan yang tepat, kita dapat memastikan produksi bawang merah tetap stabil dan berkualitas.

Share :

Baca Juga

cara menanam bunga hydrange

Hortikultura

Cara Menanam Bunga Hydrangea yang Cantik dan Menarik
cara menanam kol

Hortikultura

Cara Menanam Kol untuk Meningkatkan Pendapatan
Menanam selada air

Hortikultura

Panduan Menanam Selada Air dengan Mudah
pupuk untuk bawang merah

Hortikultura

Cara Menanam Bawang Merah di Rumah, Hanya 4 Langkah
Benih Bawang merah True Shallot Seed (TSS)

Hortikultura

Penggunaan Benih Bawang Merah True Shallot Seed (TSS)
Varietas Cabai Rawit

Hortikultura

8 Varietas Cabai Rawit dengan Potensi Panen yang Melimpah
cara menanam semangka tanpa biji

Hortikultura

Cara Menanam Semangka Tanpa Biji Supaya Berbuah Banyak
cara pemupukan tomat sistem kocor

Hortikultura

Cara Pemupukan pada Tanaman Tomat