Home / Perkebunan

Rabu, 11 Oktober 2023 - 09:14 WIB

Mengenal Penyakit Pada Pisang dan Cara Mengendalikannya

Penyakit Pisang (Source/Facebook)

Penyakit Pisang (Source/Facebook)

Budidaya pisang adalah salah satu usaha pertanian yang dapat dilakukan hampir di seluruh daerah di Indonesia. Pisang adalah komoditas penting di Indonesia dan merupakan sumber pendapatan bagi banyak petani. Tanaman pisang dapat tumbuh subur baik di dataran rendah maupun dataran tinggi dengan ketinggian tidak lebih dari 1.600 meter di atas permukaan laut (dpl). Namun, untuk mencapai keberhasilan dalam budidaya pisang, petani pisang perlu memperhatikan penyakit pada pisang yang dapat mengancam tanaman pisang.

Ancaman dari Penyakit Pada Pisang

Penyakit pada tanaman pisang dapat mengakibatkan penurunan kualitas dan kuantitas produksi, yang pada gilirannya dapat berdampak pada ekonomi petani. Salah satu penyakit utama yang sangat berbahaya bagi tanaman pisang adalah penyakit layu fusarium, yang juga dikenal dengan nama penyakit Panama. Penyakit ini disebabkan oleh cendawan Fusarium oxysporum f.sp. cubense.

Gejala Penyakit Layu Fusarium

Penyakit layu fusarium dapat dikenali melalui sejumlah gejala yang muncul pada tanaman pisang yang terinfeksi:

1. Perubahan Warna Daun

Daun yang terinfeksi akan mengalami perubahan warna, dari hijau menjadi kuning kehijauan. Perubahan dimulai dari pinggir daun dan berkembang ke arah daun yang lebih muda. Daun yang paling muda, yang baru saja muncul, adalah yang paling parah terkena gejala.

2. Pecahnya Batang Semu

Batang semu pisang akan pecah membujur beberapa sentimeter di atas permukaan tanah. Hal ini juga dapat terjadi pada tanaman muda atau anakan, yang menjadi kerdil, daunnya meyempit, dan batang semunya pecah serta mengembang ke atas.

3. Perubahan pada Tangkai Daun dan Bagian Dalam Batang Semu

Bila Anda memotongnya, Anda akan menemukan jaringan atau benang berwarna coklat, hitam, ungu, atau kekuningan. Hal ini adalah salah satu ciri khas infeksi fusarium.

4. Perubahan pada Bonggol

Bonggol pisang yang terinfeksi akan memiliki bagian tengah yang berwarna hitam, coklat, atau ungu. Ini juga menjadi tanda-tanda kerusakan pada tanaman.

5. Buah yang Tidak Berkualitas

Buah pisang biasanya tidak mencapai panen dengan baik. Jika dipanen, ukurannya akan kecil, buahnya akan layu, dan matang sebelum waktunya. Ini mengakibatkan kerugian besar bagi petani.

6. Perubahan pada Jantung Pisang

Baca Juga  Identifikasi Penyakit yang Disebabkan oleh Bakteri atau Jamur

Awalnya, jantung pisang akan tumbuh normal, tetapi kemudian akan menjadi kerdil dan layu. Bila dipotong, tidak akan ada perbedaan yang signifikan dibandingkan dengan jantung pisang yang sehat.

Pencegahan Penyakit Layu Fusarium

Agar usaha budidaya pisang Anda sukses dan terhindar dari penyakit layu fusarium, Anda dapat melakukan beberapa tindakan pencegahan, antara lain:

1. Pemilihan Varietas Tahan

Pilih varietas tanaman pisang yang memiliki ketahanan terhadap penyakit layu fusarium. Beberapa varietas tahan terhadap penyakit ini adalah “Cavendish” dan “Gros Michel.” Anda juga bisa menggunakan bibit hasil kultur jaringan yang bebas penyakit.

2. Hindari Penggunaan Bibit dari Daerah Terinfeksi

Jangan membawa bibit dari daerah yang pernah atau sedang terserang penyakit ini, karena ini dapat menyebabkan penyebaran penyakit. Pastikan bahwa bibit yang Anda gunakan berasal dari sumber yang terpercaya.

3. Penggunaan Alat Pertanian Selektif

Gunakan alat pertanian secara selektif dan pastikan alat-alat tersebut steril agar tidak menularkan penyakit. Alat-alat seperti cangkul dan pisau harus dibersihkan dan disterilkan sebelum digunakan di kebun pisang.

4. Perbaikan Drainase

Perbaiki sistem drainase kebun pisang Anda. Drainase yang baik dapat membantu mengurangi risiko penyebaran penyakit. Pastikan kebun tidak tergenang air, dan air hujan dapat mengalir dengan baik.

5. Rotasi Tanaman

Praktikkan rotasi tanaman dengan jenis tanaman lain selain pisang. Ini akan membantu mengurangi penyebaran penyakit dalam tanah.

6. Manfaatkan Musuh Alami

Musuh alami seperti trichoderma atau glicocladium dapat membantu mengendalikan penyakit layu fusarium. Beberapa petani juga mengaplikasikan mikroba yang bersahabat dengan tanaman untuk menjaga kesehatan tanah.

Dengan menerapkan tindakan pencegahan ini, Anda dapat meningkatkan peluang kesuksesan dalam budidaya pisang di berbagai daerah Indonesia dan menjaga tanaman pisang Anda tetap sehat. Jaga keberlanjutan usaha pertanian Anda dan nikmati hasil panen pisang yang berkualitas.

Penyakit Pisang dan Dampaknya

Selain penyakit layu fusarium, tanaman pisang juga rentan terhadap sejumlah penyakit lain, seperti penyakit sigatoka, penyakit jamur tepung, dan penyakit kerdil. Penyakit-penyakit ini dapat merusak tanaman pisang dan mengurangi produksi.

1. Penyakit Sigatoka

Penyakit sigatoka adalah penyakit yang disebabkan oleh jamur Mycosphaerella musicola. Gejala penyakit ini meliputi munculnya bercak-bercak coklat pada daun pisang, yang kemudian berkembang menjadi bercak berbentuk elips dengan tepi berwarna kuning. Penyakit sigatoka dapat mengakibatkan penurunan produksi dan kualitas buah.

Baca Juga  Pengenalan Penyakit Tanaman Kopi untuk Menjaga Hasil Panen

2. Penyakit Jamur Tepung

Penyebab penyakit ini adalah jamur Oidium spp., ditandai dengan munculnya serbuk putih pada permukaan daun, batang, dan buah pisang. Penyakit ini dapat mengurangi pertumbuhan tanaman dan merusak penampilan buah pisang.

3. Penyakit Kerdil

Penyakit kerdil atau penyakit Moko disebabkan oleh bakteri Ralstonia solanacearum. Gejala penyakit ini meliputi layu dan keriputnya daun serta batang tanaman, yang kemudian dapat mati. Penyakit kerdil dapat menyebabkan kerugian besar dalam budidaya pisang.

Tindakan Pencegahan

Untuk melindungi tanaman pisang dari penyakit-penyakit tersebut, petani dapat mengambil beberapa tindakan pencegahan tambahan:

1. Penggunaan Fungisida

Penggunaan fungisida yang tepat dapat membantu mengendalikan penyakit sigatoka dan penyakit jamur tepung. Pastikan untuk mengikuti petunjuk penggunaan fungisida dengan benar dan menghindari overdosis.

2. Praktik Budidaya yang Baik

Praktik budidaya yang baik, seperti penanaman pisang dengan jarak yang cukup, pemangkasan daun yang sakit, dan pembuangan sisa tanaman yang terinfeksi, dapat membantu mengurangi risiko penyebaran penyakit.

3. Karantina Bibit

Sebelum membawa bibit baru ke kebun pisang, pastikan untuk mengkarantina bibit tersebut selama beberapa minggu. Hal ini dapat membantu mendeteksi adanya penyakit sebelum penyebarannya lebih lanjut.

4. Sanitasi

Pastikan kebun pisang Anda bersih. Ini termasuk membersihkan alat pertanian dan sepatu sebelum masuk ke kebun untuk mencegah penyebaran penyakit.

5. Monitoring

Lakukan pemantauan rutin terhadap tanaman pisang Anda. Jika Anda melihat gejala penyakit, segera isolasi dan obati tanaman yang terinfeksi.

Kesimpulan

Penyakit pada pisang dapat menjadi ancaman serius bagi petani. Namun, dengan langkah-langkah pencegahan yang tepat, petani dapat melindungi tanaman pisang mereka dan memastikan produksi yang sehat dan berkualitas. Budidaya pisang yang sukses memerlukan perhatian ekstra terhadap kebersihan tanah, pemilihan varietas yang tahan, dan penggunaan alat pertanian yang bersih. Dengan cara ini, petani pisang di Indonesia dapat terus menghasilkan buah pisang yang lezat dan berkualitas tinggi. Semoga panduan ini bermanfaat untuk usaha pertanian Anda

Share :

Baca Juga

Cara budidaya kelapa genjah

Perkebunan

Cara Budidaya Kelapa Genjah Secara Lengkap
Cara membuat pupuk organik sendiri

Hortikultura

Cara Membuat Pupuk Kandang Sendiri untuk Menyuburkan Tanah
Cara menanam klengkeng

Perkebunan

Cara Menanam Klengkeng Tips dan Langkah Sukses
Jambu Air dalam Pot

Hortikultura

Membudidayakan Jambu Air dalam Pot Supaya Cepat Berbuah
Sejarah kopi di Indonesia

Perkebunan

Sejarah Kopi di Indonesia Hingga Menjadi Komoditas Dunia
Cara Menanam Jeruk Nagami

Perkebunan

Cara Menanam Jeruk Nagami yang Segar dan Bermanfaat
Tanaman Penutup Tanah

Perkebunan

Tanaman Penutup Tanah untuk Mengatasi Rumput Liar
Pisang Merah

Perkebunan

Pisang Merah Buah yang Unik dan Kaya Manfaat