Home / Uncategorized

Jumat, 8 September 2023 - 22:12 WIB

Tanaman Refugia Sebagai Pengendali Hama Penggerek Batang

Tanaman refugia (source/pixabay)

Tanaman refugia (source/pixabay)

Pertanian adalah salah satu sektor penting dalam perekonomian Indonesia. Padi merupakan salah satu tanaman pangan strategis yang menjadi pilar utama ketahanan pangan negara ini. Namun, dalam budidaya padi, petani sering menghadapi tantangan berupa serangan hama. Salah satu hama yang sering menimbulkan kerusakan pada tanaman padi adalah penggerek batang padi. Hama ini dapat merusak tanaman padi baik pada fase vegetatif maupun fase generatif. Salah satu penanganan yang dapat dilakukan adalah menanam tanaman refugia.

Serangan Penggerek Batang Padi

Penggerek batang padi, dalam fase vegetatif, menyebabkan gejala yang disebut sundep. Gejala ini terjadi ketika larva penggerek batang padi merusak sistem pembuluh tanaman yang ada dalam batang tanaman padi. Akibatnya, pucuk batang padi menjadi kering, berwarna kuning, dan mudah dicabut. Pada fase generatif, serangan penggerek batang padi dapat mengakibatkan malai padi berwarna putih dan hampa karena proses pengisian bijinya tidak berlangsung dengan baik.

Penggunaan Pestisida Sintetis

Dalam upaya pengendalian penggerek batang padi, petani sering kali menggunakan pestisida sintetis. Namun, penggunaan pestisida secara terus-menerus dan dalam jangka waktu yang lama memiliki dampak negatif terhadap lingkungan. Oleh karena itu, diperlukan alternatif yang lebih ramah lingkungan dan efektif dalam mengendalikan hama penggerek batang padi.

Peran Tanaman Refugia

Salah satu solusi yang dapat digunakan untuk mengendalikan populasi penggerek batang padi adalah dengan penanaman tanaman refugia. Tanaman ini adalah tanaman yang ditanam di sekitar tanaman utama (padi) dengan tujuan memberikan habitat bagi predator dan parasitoid hama. Tanaman ini berperan sebagai tempat berlindung, sumber nutrisi, dan tempat berkembang biak bagi musuh alami yang dapat membantu mengendalikan hama penggerek batang padi.

Baca Juga  Kultur Jaringan Tanaman Perbanyakan dengan Teknologi Canggih

Manfaat Tanaman Refugia

Tanaman refugia memiliki banyak manfaat dalam pengendalian hama penggerek batang padi. Pertama, tanaman ini dapat berfungsi sebagai tanaman perangkap hama. Serangga penggerek batang padi tertarik pada tanaman penghalang dan dapat tertangkap di sana, mengurangi jumlah hama pada tanaman utama.

Mendukung Musuh Alami

Selain itu, tanaman refugia juga mendukung musuh alami dari hama penggerek batang padi. Musuh alami seperti predator dan parasitoid akan hidup dan berkembang biak di sekitar tanaman refugia. Tanaman ini menyediakan sumber nutrisi seperti nektar, serbuk sari, dan embun madu yang dibutuhkan oleh musuh alami. Hal ini membantu menjaga keseimbangan populasi hama sehingga kerusakan pada tanaman padi dapat dicegah.

Jenis Tanaman Refugia

Jenis-jenis tanaman yang dapat digunakan sebagai tanaman refugia sangat beragam. Beberapa contoh meliputi tanaman berbunga, gulma berdaun lebar, tumbuhan liar yang tumbuh di sekitar area pertanaman, dan sayuran. Jenis tanaman ini biasanya berasal dari famili seperti Umbelliferae, Leguminosae, dan Compositae atau Asteraceae.

Mekanisme Ketertarikan Serangga

Serangga tertarik pada tanaman ini karena karakteristik morfologi dan fisiologi bunga yang menarik. Faktor-faktor seperti warna, bentuk, ukuran, keharuman, periode berbunga, dan kandungan nektar berperan penting dalam menarik serangga penggerek batang padi dan musuh alami lainnya.

Baca Juga  Teknik Mencangkok Memperbanyak Tanaman Buah dengan Mudah

Peran Penting Tumbuhan Berbunga

Tumbuhan berbunga memiliki peran penting dalam menjaga populasi musuh alami di ekosistem pertanian. Mereka menjadi habitat bagi berbagai serangga yang dapat membantu pengendalian hama dan juga berperan dalam polinasi tanaman. Oleh karena itu, menjaga tumbuhan berbunga dalam agroekosistem menjadi kunci dalam pertanian berkelanjutan.

Tanaman yang Efektif

Beberapa jenis tanaman penghalang yang terbukti efektif adalah tanaman matahari, kenikir, bunga kertas (zinnia), dan kacang panjang. Tanaman-tanaman ini memiliki bunga yang mencolok dan menarik berbagai jenis serangga. Selain itu, tanaman kacang panjang juga memberikan manfaat langsung dalam bentuk panen kacangnya.

Penanaman yang Bijak

Untuk memanfaatkan tanaman refugia dengan baik, perlu diperhatikan cara penanamannya. Tanaman ini sebaiknya ditanam sejajar dengan sinar matahari agar tidak mengganggu penyerapan sinar matahari oleh tanaman utama. Hal ini akan memastikan bahwa kedua tanaman dapat tumbuh dengan baik.

Tanaman Refugia untuk Pertanian Berkelanjutan

Dalam menghadapi tantangan hama penggerek batang padi, penggunaan tanaman refugia adalah salah satu solusi yang ramah lingkungan dan efektif. Tanaman ini tidak hanya membantu mengendalikan hama, tetapi juga mendukung musuh alami yang bermanfaat dalam pertanian. Oleh karena itu, penanaman tanaman refugia perlu menjadi bagian dari praktik pertanian yang berkelanjutan untuk menjaga produktivitas tanaman padi dan mendukung keberlanjutan lingkungan.

Share :

Baca Juga

Cara Membuat Bedengan

Uncategorized

Cara Membuat Bedengan yang Sesuai untuk Tanaman
musuh alami wereng

Uncategorized

10 Jenis Musuh Alami Wereng yang dapat Membantu Petani
Budidaya pakcoy

Uncategorized

Budidaya Pakcoy Supaya Cepat panen
Tanam Benih Langsung

Hortikultura

Tanpa Olah Tanah! Metode Tanam Benih Langsung
cara memilih media tanam

Uncategorized

Cara Memilih Media Tanam yang Tepat untuk Tanaman
Fungisida Sistemik

Uncategorized

Simak! Cara kerja Fungisida Sistemik
Urban farming

Uncategorized

Urban Farming Solusi Pertanian di Tengah Kota
sprayer elektrik tidak keluar air

Uncategorized

Fungisida Kontak Pengertian, Cara Kerja, dan Keuntungannya