Home / Tanaman Pangan

Kamis, 28 September 2023 - 20:32 WIB

Cara Menanam Kedelai, Panduan Lengkap sampai Panen

Ilustrasi kedelai (pixabay)

Ilustrasi kedelai (pixabay)

Cara menanam kedelai memiliki tantangan tersendiri. Kedelai (Glycine max) adalah salah satu tanaman kacang-kacangan yang paling penting dalam industri pertanian dan pangan dunia. Kedelai berguna untuk berbagai produk seperti tahu, tempe, minyak kedelai, dan banyak lagi.

Selain itu, kedelai juga digunakan sebagai pakan ternak, menjadikannya sumber protein penting dalam industri peternakan. Menanam kedelai di dalam atau di luar negeri dapat menjadi investasi yang berharga, dan dalam artikel ini, kita akan membahas panduan lengkap cara menanam kedelai.

1. Pemilihan Varietas Kedelai

Langkah pertama dalam menanam kedelai adalah memilih varietas yang sesuai dengan kondisi pertanian Anda. Kedelai memiliki berbagai macam varietas yang dapat tumbuh dengan baik di berbagai daerah dan iklim. Beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan varietas meliputi iklim, jenis tanah, dan tujuan penanaman. Pastikan untuk memilih varietas yang sesuai dengan lingkungan pertanian Anda agar mendapatkan hasil yang optimal.

2. Penyiapan Lahan

Setelah Anda memilih varietas kedelai yang sesuai, langkah berikutnya adalah menyiapkan lahan untuk penanaman. Kedelai biasanya tumbuh dengan baik di tanah yang subur dan memiliki pH sekitar 6 hingga 6,5. Lakukan pengujian tanah untuk menentukan tingkat keasaman dan kesuburan tanah, dan sesuaikan pH menggunakan bahan penyesuai pH. Selain itu, pastikan lahan memiliki drainase yang baik untuk menghindari genangan air.

3. Penyemaian Benih Kedelai

Benih adalah salah satu faktor kunci dalam pertanian kedelai yang sukses. Pilih benih berkualitas tinggi dari sumber yang terpercaya. Benih kedelai dapat disemai langsung di lahan atau di dalam pot atau wadah sebagai persiapan sebelumnya. Pastikan benih telah disiapkan dengan benar sesuai petunjuk pada kemasannya.

Baca Juga  Cara Mengendalikan Hewan Orong Orong yang Menyerang Tanaman

4. Pola Tanam dan Jarak Tanam

Pola tanam dan jarak tanam sangat penting dalam budidaya kedelai. Kedelai dapat ditanam dalam berbagai pola, seperti tanam berjajar, tanam baris, atau sistem bedengan, tergantung pada preferensi dan kondisi pertanian Anda. Jarak tanam yang umum adalah sekitar 10 hingga 15 cm antara tanaman dalam barisan yang sama dan sekitar 40 hingga 75 cm antara baris. Tetapi jarak tanam dapat bervariasi tergantung pada varietas dan tujuan penanaman.

5. Pemeliharaan Tanaman

Pemeliharaan tanaman kedelai termasuk penyiraman yang cukup, pemupukan, dan pengendalian hama dan penyakit. Kedelai membutuhkan air yang konsisten selama periode pertumbuhan, terutama selama pembentukan bunga dan pembuahan. Pastikan untuk menyiram tanaman secara teratur dan menjaga kelembaban tanah yang stabil.

Pemupukan juga penting dalam budidaya kedelai. Kedelai biasanya membutuhkan nitrogen yang cukup selama fase pertumbuhan awal, tetapi kemudian dapat memperoleh sebagian besar nitrogen dari fiksasi nitrogen oleh bakteri tanah. Oleh karena itu, pemupukan dengan pupuk nitrogen pada tahap awal pertumbuhan. Namun, pastikan untuk mengikuti rekomendasi pemupukan yang sesuai dengan varietas dan kondisi pertanian Anda.

Pengendalian hama dan penyakit juga merupakan bagian penting dari pemeliharaan tanaman. Beberapa hama dan penyakit yang umum pada kedelai adalah ulat, kutu daun, jamur karat, dan antraknosa. Gunakan metode pengendalian yang sesuai, seperti penggunaan insektisida organik atau fungisida, jika diperlukan.

Baca Juga  Dosis Pemberian Kapur Dolomit yang Tepat

6. Pemangkasan Tanaman Kedelai

Perawatan tanaman kedelai dapat membantu meningkatkan produksi dan kualitas buah. Pemangkasan biasanya dengan menghilangkan cabang-cabang yang tumbuh rendah di dekat tanah dan memangkas bagian atas tanaman untuk mempromosikan pertumbuhan cabang samping yang lebih baik. Pemangkasan bisa pada saat tanaman masih muda.

7. Panen dan Pemanenan Kedelai

Panen kedelai biasanya saat buahnya sudah mencapai kematangan yang diinginkan. Tanda utama kematangan kedelai adalah daunnya yang sudah kuning dan kering serta buah yang sudah keras. Anda dapat memanen kedelai dengan tangan atau menggunakan alat panen, seperti mesin pemipil kedelai, tergantung pada skala penanaman Anda.

Setelah panen, kedelai biasanya perlu dijaga selama beberapa minggu untuk mengeringkan bijinya. Setelah cukup kering, biji kedelai dapat disimpan dalam wadah yang kedap udara di tempat yang sejuk dan kering untuk digunakan atau dijual di kemudian hari.

8. Pemulihan Lahan dan Rotasi Tanaman

Setelah panen, penting untuk merawat tanah untuk pertumbuhan berikutnya. Salah satu praktik yang baik adalah melakukan rotasi tanaman untuk mencegah penumpukan hama dan penyakit yang khusus pada kedelai. Merawat tanah dengan pemupukan organik dan kompos juga dapat membantu mempertahankan kesuburan tanah.

Dengan mengikuti panduan ini, Anda dapat berhasil menanam kedelai yang sehat dan produktif. Pertanian kedelai dapat menjadi tambahan yang berharga untuk usaha pertanian Anda, mengingat pentingnya kedelai dalam industri makanan dan peternakan. Dengan perawatan yang baik, Anda dapat memanen hasil yang maksimal dan berkontribusi pada pasokan pangan yang berkelanjutan.

Share :

Baca Juga

Cara mengendalikan hama tikus sawah

Tanaman Pangan

Cara Mengendalikan Hama Tikus Sawah dengan Pestisida Nabati
Jamur Jakaba

Hortikultura

Pemanfaatan Limbah Cucian Beras untuk Membuat Jamur Jakaba
cara menanam jagung komposit

Tanaman Pangan

Panduan Lengkap Cara Menanam Jagung Komposit
Cara Menanam Kentang Atlantik

Hortikultura

Seperti ini Cara Menanam Kentang Atlantik untuk Kebutuhan Industri
Perangkap Lalat Buah

Hidroponik

Membuat Perangkap Lalat Buah Mudah, Murah dan Efektif
Hama dan penyakit sorgum

Tanaman Pangan

Hama dan Penyakit Sorgum dan Cara Pengendaliannya
Jenis kapur pertanian

Hortikultura

Jenis Kapur Pertanian untuk Memperbaiki pH Tanah
Florikultura sebagai penyerap polutan

Hortikultura

Cara Menanam Florikultura Sebagai Penyerap Polutan