Home / Urban Farming

Sabtu, 9 September 2023 - 17:09 WIB

Cara Menanam Vertikultur Solusi Lahan Sempit di Perkotaan

Cara menanam vertikultur (Pixabay)

Cara menanam vertikultur (Pixabay)

Dalam dunia pertanian modern, vertikultur menjadi metode yang semakin diminati, terutama bagi mereka yang memiliki lahan terbatas. Cara menanam vertikultur adalah sistem bertanam yang memungkinkan kita memanfaatkan lahan sempit secara optimal. Meskipun terlihat rumit pada pandangan pertama, sebenarnya, vertikultur bisa sangat mudah dilakukan. Tingkat kesulitan dalam menerapkan vertikultur tergantung pada model dan sistem tambahan yang digunakan. Dalam model yang sederhana, struktur dasarnya cukup mudah diikuti, dan bahan-bahan yang diperlukan juga mudah ditemukan, sehingga Anda dapat menerapkannya di rumah Anda sendiri. Namun, terdapat pula sistem tambahan yang memerlukan keterampilan khusus, seperti penggunaan sistem hidroponik atau irigasi tetes.

Kelebihan Cara Menanam Vertikultur

Budidaya tanaman secara vertikultur memiliki sejumlah kelebihan yang membuatnya semakin diminati. Beberapa keuntungannya meliputi:

1. Efisiensi dalam Penggunaan Lahan

Vertikultur memungkinkan Anda mengoptimalkan penggunaan lahan yang sempit. Tanaman ditanam secara vertikal atau bertingkat, sehingga lebih banyak tanaman yang bisa tumbuh dalam area yang terbatas.

2. Penghematan Pupuk dan Pestisida

Dalam sistem vertikultur, penggunaan pupuk dan pestisida dapat lebih efisien. Tanaman yang ditanam secara bertingkat memungkinkan penggunaan sumber daya ini dengan lebih tepat sasaran.

3. Portabilitas

Tanaman dalam sistem vertikultur biasanya ditempatkan dalam wadah tertentu. Hal ini membuatnya mudah dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain jika diperlukan.

4. Kemudahan dalam Pemeliharaan

Vertikultur memudahkan proses pemantauan dan pemeliharaan tanaman. Anda dapat dengan mudah mencapai tanaman yang ditanam di tingkatan yang berbeda, sehingga perawatan lebih efektif.

Model Vertikultur

Vertikultur dapat diaplikasikan dalam berbagai model, tergantung pada bahan yang tersedia, kondisi lingkungan, dan preferensi pribadi. Beberapa model vertikultur yang umum meliputi:

Baca Juga  Jenis-Jenis Tanaman Hidroponik Bernilai Ekonomi Tinggi

A. Vertiminaponik

Vertiminaponik adalah kombinasi antara budidaya sayuran secara vertikal dengan menggunakan pot talang plastik dan sistem aquaponik (budidaya ikan). Media tanam yang digunakan adalah batu zeolit dan kompos.

B. Walkaponik

Walkaponik juga mengintegrasikan budidaya sayuran dengan ternak ikan, mirip dengan vertiminaponik. Perbedaannya adalah dalam walkaponik, tanaman ditanam dalam pot-pot dan disusun sedemikian rupa sehingga membentuk taman vertikal.

C. Wall Gardening

Wall gardening adalah sistem budidaya tanaman yang memanfaatkan tembok atau dinding yang kosong. Beberapa model wall gardening meliputi:

  1. Wall gardening model terpal, dengan menggunakan terpal yang dibentuk seperti tempat sepatu.
  2. Wall gardening model paralon, dengan menggunakan paralon atau bambu yang dilubangi sebagai tempat tumbuhnya tanaman.
  3. Wall gardening model pot plant, dengan menggunakan pot dengan rangka besi atau balok sebagai penyangganya.
  4. Wall gardening model partisi/modul, dengan menggunakan agro pro dan besi sebagai penyangganya.

Media Tanam yang Ideal

Media tanam adalah faktor kunci yang sangat menentukan keberhasilan dalam budidaya tanaman vertikultur. Media tanam harus dapat menopang tanaman, memberikan nutrisi, serta menyediakan tempat bagi akar tanaman untuk tumbuh dan berkembang. Campuran media tanam yang ideal adalah tanah, pupuk kompos, dan sekam dengan perbandingan 1:1:1. Tanah memiliki kemampuan untuk mengikat unsur hara, sedangkan sekam berfungsi untuk menampung air, dan pupuk kompos menyediakan nutrisi yang diperlukan oleh tanaman.

Jenis Tanaman yang Cocok

Dalam budidaya vertikultur, jenis tanaman yang akan ditanam harus disesuaikan dengan jenis wadah yang tersedia dan media tanam yang digunakan. Tanaman yang cocok untuk vertikultur biasanya adalah tanaman kecil dengan perakaran pendek, seperti seledri, cabai, terong, bawang kucai, mentimun, selada, bawang merah, tomat, kemangi, sawi, bayam, kangkung, dan berbagai jenis sayuran lainnya. Pemilihan tanaman yang tepat akan sangat memengaruhi keberhasilan budidaya vertikultur Anda.

Baca Juga  Cara Menanam Timun Hidroponik Lengkap untuk Pemula

Cara Menanam Vertikultur

  • Siapkan Wadah Penanaman

Pilih wadah yang sesuai untuk vertikultur, lalu isi dengan campuran media tanam yang telah ditetapkan sebelumnya.

  • Penanaman Bibit

Keluarkan bibit tanaman dari wadah penyemaian dan tanam dalam wadah vertikultur hingga mencapai batas leher tanaman.

  • Susun Tanaman

Susun tanaman sesuai dengan tingkatannya berdasarkan kebutuhan cahaya matahari masing-masing.

  • Pemeliharaan Harian

Lakukan pemantauan dan pemeliharaan tanaman setiap hari. Jika terdapat hama, segera ambil tindakan untuk mengatasi masalah ini. Jika tanaman terserang penyakit, cabut dan buang tanaman yang terkena, lalu ganti dengan tanaman baru.

  • Pemupukan Tambahan

Jika tanaman terlihat kurang subur, tambahkan pupuk kandang atau kompos matang.

  • Penyiraman Rutin

Lakukan penyiraman atau penyemprotan secara rutin dengan frekuensi dua kali sehari, yaitu pagi dan sore hari.

Vertikultur adalah metode budidaya yang semakin populer karena efisiensinya dalam memanfaatkan lahan terbatas. Dengan pemilihan jenis tanaman yang tepat, media tanam yang sesuai, dan perawatan yang baik, Anda dapat menghasilkan hasil panen yang memuaskan dengan menggunakan sistem vertikultur. Segera coba teknik ini untuk mengoptimalkan ruang pertanian Anda dan menikmati panen yang lebih melimpah. Selamat bertanam

Share :

Baca Juga

jenis melon hidroponik

Urban Farming

Jenis Melon Hidroponik yang Memiliki Sifat Unggul
Cara Merawat Tanaman Hdroponik

Urban Farming

Cara Merawat Tanaman Hidroponik Mudah dan Efektif
media tanam hidroponik

Urban Farming

7 Media Tanam Hidroponik, Apa Saja?
Cara Menanam Semangka Hidroponik

Urban Farming

Cara Menanam Semangka Hidroponik untuk Hasil Lebih Optimal
jenis-jenis tanaman hidroponik

Urban Farming

Jenis-Jenis Tanaman Hidroponik Bernilai Ekonomi Tinggi
Cara Menanam Tomat Hidroponik

Urban Farming

Cara Menanam Tomat Hidroponik yang Menguntungkan
sejarah hidroponik di Indonesia

Urban Farming

Sejarah Hidroponik di Indonesia, Sudah Ada Sejak 1970an
Hidroponik Sistem Wick

Urban Farming

Hidroponik Sistem Wick Sederhana dan Efektif