Home / Uncategorized

Rabu, 13 September 2023 - 22:11 WIB

10 Jenis Musuh Alami Wereng yang dapat Membantu Petani

Serangga pada daun (Pixabay)

Serangga pada daun (Pixabay)

Dalam pertanian padi, serangan wereng merupakan salah satu masalah utama yang sering dihadapi petani. Wereng adalah hama tanaman yang dapat menyebabkan kerusakan serius pada tanaman padi. Namun, ada beberapa jenis musuh alami wereng yang dapat membantu mengendalikan populasi hama ini. Dalam artikel ini, kita akan membahas beberapa jenis predator hama wereng pada tanaman padi yang dapat menjadi solusi efektif dalam pengendalian hama tersebut.

1. Laba-laba Serigala (Lycosa pseudoanulata)

Laba-laba serigala merupakan predator aktif yang memiliki kemampuan mencari dan memburu mangsanya. Kemampuannya dalam memangsa hama wereng tinggi, terutama tergantung pada ukuran mangsa dan tingkat aktivitasnya. Laba-laba ini efektif dalam menangkap dan memangsa hama wereng yang kurang aktif seperti nimfa N. virescens.

2. Laba-laba Bermata Jalang (Oxyopes javanus)

Hewan ini merupakan predator aktif lainnya yang memburu mangsa seperti wereng batang coklat, wereng hijau, dan wereng punggung putih. Laba-laba ini memiliki ciri-ciri khusus, seperti ukuran tubuh yang berkisar antara 7 hingga 10 mm dan adanya duri-duri panjang pada tungkainya. Mereka dapat hidup hingga 150 hari dan menghasilkan sekitar 350 telur per betina.

3. Laba-laba Berahang Empat (Tetragnatha spp.)

Laba-laba berahang empat adalah predator yang tidak terlalu aktif dalam menyerang mangsa. Mereka cenderung diam pada siang hari dan aktif menciptakan sarang serta menangkap mangsa pada malam hari. Jenis serangga yang menjadi mangsa mereka termasuk wereng coklat, wereng hijau, dan berbagai hama lainnya.

Baca Juga  Cara Mengendalikan Hama Tikus Sawah dengan Pestisida Nabati

4. Kepik Permukaan Air (Microvellia douglasi atrolineata)

Kepik ini hidup bergerombol di permukaan air dan sangat aktif dalam menyerang serangga yang jatuh di air atau tertarik oleh sinar cahaya. Mangsa utamanya adalah wereng coklat, wereng hijau, serta larva penggerek batang padi yang baru menetas.

5. Kepik Mirid (Cyrtorhinus lividipennis)

Kepik mirid berwarna hijau dan sering ditemui di tempat-tempat dengan vegetasi tinggi. Mereka aktif memburu mangsa seperti wereng coklat dan memiliki reaksi positif terhadap cahaya sinar pada malam hari.

6. Kumbang Stafilininea (Paederus fuscipes)

Kumbang ini merupakan predator yang mencari mangsa pada malam hari dan bahkan dapat berenang di air atau berada di tanaman. Mangsa yang menjadi target mereka termasuk wereng coklat, wereng hijau, hama putih, wereng zig-zag, wereng punggung putih, dan larva ulat bulu yang masih muda.

7. Kumbang Karabid (Ophionea nigrofasciata)

Kumbang karabid aktif mencari mangsa pada siang hari dan memiliki kemampuan berenang. Mereka memangsa serangga seperti wereng coklat, wereng hijau, hama putih, wereng zig-zag, wereng punggung putih, ulat bulu, ulat jengkal, dan penggerek batang padi.

Baca Juga  Kultur Jaringan Tanaman Perbanyakan dengan Teknologi Canggih

8. Capung Jarum (Agriocnemis spp.)

Capung jarum atau capung kecil sering terlihat di bawah tajuk tanaman dan merupakan predator untuk berbagai jenis wereng seperti wereng hijau, wereng coklat, wereng punggung putih, dan hama putih palsu.

9. Belalang Bertanduk Panjang (Conocephalus longipennis)

Predator ini sangat aktif pada pagi hari dan memangsa telur penggerek batang serta berbagai jenis wereng seperti wereng coklat, wereng hijau, wereng zig-zag, dan wereng punggung putih. Mereka memiliki panjang tubuh kisaran 25 hingga 32 mm dan antena yang panjang.

10. Kumbang Koksinelid (Synharmonia octomaculata)

Kumbang ini merupakan predator untuk berbagai jenis wereng seperti wereng batang coklat, wereng punggung putih, wereng hijau, wereng zig-zag, aphis, hama putih palsu, dan penggerek batang padi. Larva predator ini aktif memangsa secara berkelompok.

Dengan adanya berbagai jenis predator ini, petani padi dapat memanfaatkan alami mereka dalam mengendalikan populasi wereng secara efektif tanpa perlu mengandalkan pestisida kimia. Selain itu, pendekatan ini juga lebih ramah lingkungan dan berkelanjutan dalam jangka panjang. Jadi, mari kita jaga keseimbangan ekosistem pertanian padi dan manfaatkan musuh alami wereng ini untuk melindungi tanaman kita dari serangan wereng yang merugikan

Share :

Baca Juga

Tanaman refugia

Uncategorized

Tanaman Refugia Sebagai Pengendali Hama Penggerek Batang
teknik budidaya alley cropping

Uncategorized

Teknik Budidaya Alley Cropping Memaksimalkan Potensi Lahan
Manfaat Pupuk NPK

Produk Pertanian

Inilah Manfaat Pupuk NPK Bagi Tanaman Cabai Rawit
Metode pengairan

Uncategorized

Metode Pengairan yang Efektif dalam Budidaya Tanaman
Hormon tumbuhan

Uncategorized

Hormon Tumbuhan Kunci Kesuksesan Pertumbuhan Tanaman
tanaman transgenik

Uncategorized

Tanaman Transgenik, Peluang atau Ancaman?
Fungisida Sistemik

Uncategorized

Simak! Cara kerja Fungisida Sistemik
cara menanam jagung

Tanaman Pangan

Cara Menanam Jagung yang Baik dan Benar