Home / Perkebunan

Kamis, 28 September 2023 - 10:11 WIB

Cara Menanam Jagung di Musim Hujan untuk Hasil Maksimal

cara menanam jagung di musim hujan (Pixabay)

cara menanam jagung di musim hujan (Pixabay)

Pertanian jagung di musim hujan merupakan tantangan yang menarik dan memerlukan pengetahuan yang khusus. Meskipun teknik dasar bertanam jagung hampir sama dengan musim kemarau, ada sejumlah aspek yang perlu diperhatikan agar tanaman jagung dapat tumbuh dengan baik dan memberikan hasil yang memuaskan. Artikel ini akan membahas lebih mendalam tentang strategi-sukses yang dapat Anda terapkan untuk cara menanam jagung di musim hujan. Kami akan membahas langkah-langkah, tips, dan informasi penting yang akan membantu Anda mengoptimalkan pertanian jagung Anda saat cuaca lembab.

Persiapan Lahan yang Baik

Persiapan lahan adalah langkah awal yang sangat penting dalam pertanian jagung di musim hujan. Pastikan lahan Anda memiliki sistem drainase yang baik untuk menghindari genangan air yang dapat merusak akar jagung. Buat guludan yang lebih tinggi dari biasanya agar air hujan tidak menumpuk di sekitar tanaman. Selain itu, perhatikan juga sistem saluran pembuangan yang cukup lebar sehingga air hujan dapat dengan lancar mengalir keluar dari lahan pertanian Anda.

Pemilihan Varietas yang Tepat

Memilih varietas jagung yang cocok untuk musim hujan adalah langkah penting berikutnya. Anda perlu memastikan bahwa varietas yang Anda tanam tahan terhadap penyakit daun dan bulai, yang lebih cenderung menyerang jagung saat kelembaban tinggi. Segera periksa daftar varietas yang direkomendasikan untuk daerah Anda dan konsultasikan dengan para petani berpengalaman atau pakar pertanian setempat untuk memilih yang terbaik.

Penggunaan Pupuk yang Berimbang

Pemberian pupuk yang seimbang adalah kunci untuk pertumbuhan jagung yang sehat. Rekomendasi umum adalah 500 kg pupuk organik, 100 kg UREA, dan 300 kg NPK per hektar. Namun, selalu penting untuk mengikuti rekomendasi dari otoritas pertanian setempat. Variabilitas lahan dan kebutuhan tanaman bisa berbeda, jadi pastikan Anda memahami kebutuhan tanaman Anda dengan baik.

Pengendalian Organisme Pengganggu Tanaman (OPT)

Di musim hujan, pengendalian OPT menjadi lebih menantang. Penggunaan pestisida kimia bisa kurang efektif karena hujan dapat mencuci bahan aktif pestisida dan tingginya kelembaban serta kadar air tanaman dapat mengurangi konsentrasi pestisida. Oleh karena itu, penggunaan agensia hayati, yang berisi spora hidup, menjadi alternatif yang lebih efektif. Agensia hayati akan berkembang biak lebih baik dalam kondisi lembab, membantu mengendalikan OPT dengan lebih baik.

Baca Juga  Cara Menanam Jagung Hibrida Agar Panennya Banyak

Pengetahuan tentang OPT Utama Jagung di Musim Hujan

Beberapa OPT utama yang perlu diwaspadai saat menanam jagung di musim hujan adalah sebagai berikut:

a. Bulai (Peronosclerospora maydis)

Penyakit ini lebih sering menyerang tanaman jagung pada kelembaban tinggi. Tanaman jagung yang terserang bulai akan menunjukkan gejala daun yang menguning dan berlubang. Jika ada tanaman yang terinfeksi, segera cabut dan bakar atau kubur tanaman tersebut. Langkah ini membantu menghentikan penyebaran penyakit ini. Sebagai upaya pencegahan, rendam benih jagung menggunakan agensia hayati PF yang terbukti dapat menekan terjadinya serangan bulai. Penyemprotan PF pada tanaman yang berumur 10-20 hari setelah tanam (hst) juga sangat dianjurkan untuk menurunkan tingkat serangan penyakit ini.

b. Bercak Daun (Helmintosporium maydis)

Bercak daun adalah masalah lain yang sering terjadi pada jagung di musim hujan. Serangan dimulai dengan munculnya bercak coklat kekuningan pada daun yang kemudian memanjang. Jika tidak dikendalikan dengan benar, serangan ini dapat mengganggu fotosintesis dan hasil panen jagung. Penggunaan Corynebacterium secara berkala dapat membantu menghentikan perkembangan penyakit ini. Pastikan untuk menggunakan Corynebacterium dengan kerapatan spora minimal di atas pangkat 20.

c. Ulat Penggerek Bunga (Bundel)

Ulat penggerek bunga adalah OPT yang dapat merusak bunga jantan jagung. Akibatnya, tanaman jagung tidak memiliki bunga jantan yang cukup, yang dapat mengurangi hasil panen dan kualitas biji jagung. Untuk memantau kesiapan panen, periksa biji jagung dengan menekan kuku ibu jari pada biji saat persentase anen berada di antara 25–35%. Panen sebaiknya dilakukan pada saat cuaca cerah dan tidak hujan agar jagung dapat segera dikeringkan.

Baca Juga  Harga Jual yang Mahal, Inilah Cara Menanam Kacang Macadamia

Teknik Panen yang Tepat

Panen jagung di musim hujan memerlukan perhatian khusus. Jagung biasanya cukup matang untuk dipanen dalam waktu 7-8 minggu setelah berbunga. Pastikan untuk memanen jagung dalam kondisi cuaca cerah agar pengeringan jagung berjalan dengan baik. Setelah dipanen, jagung perlu segera dikupas, dijemur hingga kering, dan dipilin. Jagung pipilan yang sudah kering harus disimpan dalam tempat yang bersih dan kering.

Penyimpanan yang Tepat

Penyimpanan biji jagung pipilan yang sudah kering harus dilakukan dengan hati-hati. Gudang penyimpanan harus dibersihkan terlebih dahulu dan disemprot dengan DDT untuk mencegah serangan hama bubuk (Calandra oyzae L). Bijih jagung harus disimpan dalam karung di atas balok-balok kayu agar tidak langsung bersentuhan dengan lantai. Kadar air biji jagung harus dipertahankan agar tidak lebih dari 14%. Penyimpanan jagung dengan kadar air tinggi dapat menyebabkan suhu dalam karung menjadi panas dan biji cepat rusak serta mudah diserang hama bubuk. Anda dapat melakukan penjemuran ulang biji jagung sewaktu-waktu untuk menjaga kadar air yang tepat.

Keuntungan Menanam Jagung di Musim Hujan

Menanam jagung di musim hujan memiliki keuntungan tersendiri. Salah satu keuntungan utama adalah Anda tidak perlu melakukan penyiraman tambahan karena hujan alami telah memenuhi kebutuhan air tanaman jagung. Ini dapat menghemat waktu dan sumber daya yang diperlukan untuk penyiraman selama musim kemarau. Selain itu, hujan juga membantu menyediakan nutrisi alami bagi tanaman.

Penutup

Cara menanam jagung di musim hujan, kesuksesan terletak pada perhatian terhadap detail dan pemahaman yang baik tentang kondisi pertanian di daerah Anda. Dengan mengikuti strategi yang tepat, Anda dapat mencapai hasil panen jagung yang berkualitas tinggi bahkan dalam kondisi cuaca yang lembab.

Share :

Baca Juga

Tanaman Penutup Tanah

Perkebunan

Tanaman Penutup Tanah untuk Mengatasi Rumput Liar
Cara menanam nanas madu pemalang

Hortikultura

Cara Menanam Nanas Madu Pemalang
Perangkap Lalat Buah

Hidroponik

Membuat Perangkap Lalat Buah Mudah, Murah dan Efektif
tanaman kencur

Hortikultura

Tanaman Kencur Sebagai Bumbu dan Pengobatan Tradisional
Cara Menanam Kacang Pistachio

Perkebunan

Cara Menanam Kacang Pistachio Ternyata Seperti ini
Cara menanam klengkeng

Perkebunan

Cara Menanam Klengkeng Tips dan Langkah Sukses
Cara menanam mangga manalagi

Perkebunan

Cara Menanam Mangga Manalagi Mudah dan Cepat Berbuah
Pohon lontar

Perkebunan

Pohon Lontar Kekuatan Alam yang Memberi Kesejahteraan