Home / Perkebunan

Jumat, 8 September 2023 - 14:38 WIB

Mengenal Jagung Manis Lebih Dalam

Ilustrasi jagung yang tahan kekeringan (pixabay)

Ilustrasi jagung yang tahan kekeringan (pixabay)

Pengenalan

Selama ini, jagung telah menjadi bagian penting dari menu makanan kita. Namun, ada satu jenis jagung yang istimewa, yaitu jagung manis. Jagung ini terkenal dengan rasa gurih dan manisnya yang luar biasa. Artikel ini akan membahas lebih dalam tentang jagung manis ini, mengungkapkan nilai ekonominya yang tinggi dan manfaat kesehatannya.

Jagung ini terkenal karena rasanya yang gurih dan manis. Jagung manis yang bernama ilmiah Zea mays var.saccharata Sturt memiliki nilai ekonomi yang baik selain jagung biasa atau jagung ladang (field corn). Keistimewaan jagung ini adalah kandungan gula (terutama sukrosa) yang tinggi pada waktu dipanen. Pemanenan untuk produksi selalu dilakukan pada saat muda atau tahap “masak susu”, kira-kira 18-22 hari setelah penyerbukan terjadi.

Sejarah Singkat Jagung Manis

Asal-usul jagung manis berasal dari Amerika, terutama Meksiko, dan telah diperkenalkan di Indonesia pada akhir 1970-an oleh Profesor Jajah Koswara, pakar jagung hibrida dari Institut Pertanian Bogor. Jagung ini mulai dikembangkan secara komersial pada awal tahun 1980 untuk memenuhi kebutuhan hotel dan restoran. Seiring dengan perkembangan toko-toko, swalayan, dan peningkatan daya beli masyarakat, permintaan akan jagung manis pun terus meningkat.

Perbedaan Jagung Manis dengan Jagung Biasa

Jagung manis memiliki perbedaan utama dengan jagung biasa. Salah satunya adalah kandungan gula yang tinggi, terutama sukrosa, pada saat panen. Hal ini disebabkan oleh mutasi gen yang mengatur pembentukan rantai polisakarida, yang mengakibatkan bulir jagungnya tidak membentuk pati dalam jumlah yang banyak. Sebagai akibatnya, saat mengering, bulir jagung manis akan mengeriput, memberikan rasa manis yang khas.

Baca Juga  Panduan Lengkap Budidaya Jagung Manis di Lahan Kering

Penggunaan dan Pengolahan

Jagung manis biasanya tidak dijual sebagai pakan ternak, melainkan untuk konsumsi manusia. Pengolahan jagung ini sangat beragam, mulai dari merebus, membakar, hingga membuatnya menjadi bubur. Namun, perlu diingat bahwa jagung manis segar memiliki masa simpan yang singkat, hanya sekitar satu hingga empat hari.

Klasifikasi dan Warna

Jagung manis dapat ditemukan dalam tiga warna yang berbeda: kuning, putih, dan perpaduan keduanya. Jenis jagung ini merupakan perkembangan dari jagung flint (jagung mutiara) dan jagung tipe dent (jagung gigi kuda). Jagung manis juga memiliki tingkat adaptasi yang tinggi, sehingga bisa ditanam di berbagai jenis iklim, termasuk dataran tinggi, sedang, dan rendah.

Manfaat Kesehatan Jagung Manis

1. Melancarkan Pencernaan

Salah satu manfaat utama jagung manis adalah kemampuannya untuk melancarkan pencernaan. Jagung termasuk dalam kelompok makanan dengan indeks glikemik rendah, sehingga tidak memicu lonjakan kadar gula darah. Ini membuatnya cocok untuk dikonsumsi oleh penderita diabetes atau orang yang berisiko tinggi mengalami diabetes tipe 2.

2. Kesehatan Jantung

Kandungan vitamin E dan fitosterol dalam jagung manis dapat membantu mengendalikan kadar kolesterol dalam tubuh. Ini menjadikannya pilihan makanan yang baik untuk menjaga kesehatan jantung.

Baca Juga  Kultur Jaringan Pisang untuk Menghasilkan Bibit yang Berkualitas

3. Manfaat untuk Mata

Jagung manis juga kaya akan antioksidan karotenoid, seperti zeaxanthin dan lutein, yang berperan dalam menghambat kerusakan sel mata akibat penuaan dan kekurangan nutrisi. Dengan demikian, konsumsi jagung manis dapat membantu menjaga kesehatan mata, terutama dari penyakit katarak dan degenerasi makula.

Prospek Pengembangan Jagung Manis di Indonesia

1. Kesesuaian dengan Iklim

Jagung manis dapat tumbuh baik pada daerah beriklim sedang sampai beriklim tropik. Namun, pertumbuhan terbaiknya terjadi pada daerah beriklim tropik. Dengan kondisi iklim yang mendukung, pengembangan jagung manis di Indonesia memiliki prospek yang sangat baik.

2. Permintaan yang Meningkat

Dengan pertumbuhan toko-toko, swalayan, dan peningkatan daya beli masyarakat, permintaan akan jagung manis terus meningkat. Ini memberikan peluang yang besar bagi para petani jagung manis untuk mengembangkan usahanya.

Kesimpulan

Jagung manis adalah tanaman yang istimewa dengan rasa gurih dan manis yang unik. Selain itu, jagung manis ini juga kaya akan manfaat kesehatan, seperti melancarkan pencernaan, menjaga kesehatan jantung, dan melindungi mata. Dengan prospek pengembangan yang baik di Indonesia, jagung manis menjadi salah satu komoditas pertanian yang menjanjikan. Jadi, mari terus semangat belajar dan berbudidaya jagung manis, dan semoga sukses!

Share :

Baca Juga

Pemangkasan kopi

Perkebunan

Pemangkasan Kopi yang Tepat untuk Meningkatkan Hasil Panen
Cara Menanam Tanpa Olah Tanah

Hidroponik

Hemat Biaya! Cara Menanam Tanpa Olah Tanah
Jambu Air dalam Pot

Hortikultura

Membudidayakan Jambu Air dalam Pot Supaya Cepat Berbuah
cara tanam durian di halaman rumah

Perkebunan

Bisa, Begini Cara Tanam Durian di Halaman Rumah dengan Mudah
keunggulan apel malang

Perkebunan

Keunggulan Apel Malang, Buah Segar yang Menggoda Selera
Florikultura sebagai penyerap polutan

Hortikultura

Cara Menanam Florikultura Sebagai Penyerap Polutan
Kultur jaringan pisang

Perkebunan

Kultur Jaringan Pisang untuk Menghasilkan Bibit yang Berkualitas
cara budidaya lengkuas

Perkebunan

Cara Budidaya Lengkuas yang Memiliki Potensi pasar Luas