Home / Produk Pertanian

Jumat, 1 September 2023 - 19:09 WIB

Catat, Ini 5 Kekurangan Mulsa yang Penting untuk Diketahui

Lahan yang diberi mulsa plastik (shutterstock)

Lahan yang diberi mulsa plastik (shutterstock)

Mulsa adalah material penutup tanah yang digunakan untuk meningkatkan produktivitas tanaman dan menjaga kualitas tanah. Biasanya, mulsa digunakan dalam budidaya tanaman sayur. Walaupun memiliki beberapa keunggulan, seperti mengurangi erosi tanah, menjaga kelembaban tanah, dan menghambat pertumbuhan gulma, mulsa juga tetap memiliki kekurangan. Apa saja kekurangan mulsa? Simak penjelasan selengkapnya berikut ini. 

1. Biaya Awal yang Tinggi

Salah satu kekurangan mulsa adalah biaya awal yang tinggi. Mulsa seringkali terbuat dari bahan organik atau plastik yang harus dibeli terlebih dahulu sebelum diterapkan pada ladang. Biaya ini dapat menjadi beban finansial bagi petani, terutama mereka yang memiliki lahan yang luas. Selain itu, bahan-bahan mulsa organik juga memerlukan perawatan khusus dan peremajaan secara berkala, yang juga membutuhkan biaya tambahan.

2. Masalah Degradasi Plastik

Penggunaan mulsa plastik seringkali menjadi kontroversi karena masalah degradasi plastik. Plastik yang digunakan sebagai mulsa dapat memerlukan waktu bertahun-tahun bahkan puluhan tahun untuk terurai sepenuhnya dalam tanah. 

Hal ini dapat menyebabkan pencemaran lingkungan dan merusak ekosistem tanah. Para petani perlu sangat berhati-hati dalam memilih jenis plastik yang digunakan sebagai mulsa dan membuangnya dengan benar setelah digunakan.

3. Gangguan Terhadap Ekosistem Tanah

Penggunaan mulsa dapat mengganggu ekosistem tanah alami. Tanah biasanya mengandung berbagai organisme seperti cacing, serangga, dan mikroorganisme yang penting untuk kesehatan tanah. 

Mulsa dapat menghambat aerasi tanah dan mengurangi akses organisme-organisme ini ke nutrisi. Ini dapat mengubah keseimbangan ekosistem tanah dan mempengaruhi kesuburan tanah dalam jangka panjang.

4. Potensi Penyakit dan Hama

Mulsa organik yang terbuat dari bahan-bahan yang tidak terolah dengan baik, dapat menjadi tempat berkembang biaknya penyakit dan hama. Kelembaban yang tinggi di bawah mulsa dapat menciptakan lingkungan yang ideal bagi mikroorganisme patogen dan serangga hama. 

Oleh karena itu, petani perlu memantau kondisi mulsa dengan cermat dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan.

5. Gangguan Pada Rotasi Tanaman

Kekurangan mulsa lainnya yaitu bisa membatasi rotasi tanaman. Beberapa tanaman memerlukan perubahan musim yang berbeda untuk mengurangi risiko penyakit dan hama. Mulsa yang terlalu lama dibiarkan di ladang dapat menghambat rotasi tanaman ini dan mempengaruhi produktivitas jangka panjang.

Meskipun memiliki beberapa kekurangan, namun penggunaan mulsa tetap bisa meningkatkan produktivitas tanaman. Asalkan, pemasangannya dilakukan dengan benar dan disesuaikan dengan kondisi lahan.

Share :

Baca Juga

Tips Memilih Benih Terbaik

Produk Pertanian

Tips Memilih Benih Terbaik
Jamur Jakaba

Hortikultura

Pemanfaatan Limbah Cucian Beras untuk Membuat Jamur Jakaba
plant growth promoting rhizobacteria (PGPR)

Produk Pertanian

Meningkatkan Panen dengan Pemanfaatan Plant Growth Promoting Rhizobacteria (PGPR)
Pupuk Organik Cabai Rawit

Produk Pertanian

Pupuk Organik Cabai Rawit untuk Mempercepat Pertumbuhan
perbedaan padi inbrida dan hibrida

Produk Pertanian

Inilah Perbedaan Padi Inbrida dan Hibrida
pupuk cantik

Produk Pertanian

Pupuk Cantik: Kandungan dan Manfaatnya
Pupuk Bawang Merah

Produk Pertanian

Pupuk Bawang Merah, Tips, dan Manfaatnya
traktor firman

Produk Pertanian

5 Produk Traktor Firman yang Bisa Meringankan Pekerjaan Petani