Home / Hortikultura / Perkebunan / Tanaman Pangan

Sabtu, 5 Agustus 2023 - 12:21 WIB

Sangat Efektif! Inilah Cara Pengendalian Tikus Sawah

Pengendalian Tikus Sawah (Source/Pixabay)

Pengendalian Tikus Sawah (Source/Pixabay)

Tikus sawah (Rattus argentiventer) telah lama menjadi musuh utama dalam pertanian Indonesia. Setiap musim, serangan tikus menimbulkan ancaman serius terhadap hasil panen dan ketahanan pangan negara. Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih dalam tentang pengendalian tikus sawah, dampak yang ditimbulkannya, serta strategi pengendalian yang holistik untuk menjaga produktivitas pertanian yang berkelanjutan.

Tikus Sawah Si Hama Padi yang Licin dan Licik

Tikus sawah adalah hewan pengerat cerdik yang memiliki kemampuan adaptasi luar biasa terhadap lingkungan persawahan. Dengan perilaku bersembunyi dan berkembang biak yang cepat, mereka mampu menghancurkan tanaman padi dalam waktu singkat. Tikus sawah tidak memandang usia tanaman, mereka dapat menyerang baik pada tahap vegetatif maupun generatif, mengakibatkan kerugian yang meluas dan merugikan.

Kerusakan yang disebabkan oleh Tikus Sawah

Dampak kerusakan yang diakibatkan oleh serangan tikus sawah sangatlah signifikan.

a. Kehilangan hasil panen akibat tikus dapat mencapai ratusan ribu ton setiap tahunnya.

b. Selain kerugian ekonomi, serangan tikus juga dapat mengakibatkan stres psikologis bagi petani, merusak ketahanan pangan, dan bahkan berdampak pada stabilitas sosial.

c.Tikus sawah memiliki tingkat reproduksi yang tinggi, dengan satu ekor tikus betina mampu melahirkan hingga puluhan ekor anak dalam setahun. Ini menjadikan populasi tikus dapat berkembang pesat dalam waktu singkat jika tidak dikelola dengan baik.

Pengenalan Tikus Sawah dan Habitatnya

Tikus sawah memiliki ciri fisik yang mirip dengan tikus rumah, tetapi memiliki ekor yang lebih pendek. Ukuran kepala-badan tikus sawah berkisar antara 170-208 mm dengan panjang tungkai belakang sekitar 34-43 mm. Bulu-bulunya berwarna coklat kekuningan dengan bercak hitam pada beberapa bagian, memberikan kesan berwarna abu-abu. Tikus betina memiliki 12 puting susu yang digunakan untuk menyusui anaknya.

Baca Juga  Cara Menanam Bawang Merah di Rumah dengan Mudah

Habitat utama tikus sawah adalah persawahan dan lingkungan sekitarnya. Mereka cenderung membuat terowongan atau jalur sepanjang pematang dan tanggul irigasi sebagai tempat berlindung dan berkembang biak. Tikus sawah merupakan omnivora, artinya mereka memakan berbagai jenis makanan. Namun, biji-bijian seperti padi merupakan makanan favorit mereka, terutama ketika makanan tersebut melimpah di sawah.

Strategi Pengendalian Tikus Sawah

Dalam usaha menjaga pertanian berkelanjutan dan mengatasi ancaman tikus sawah, strategi pengendalian terpadu menjadi pilihan yang bijak. Pengendalian terpadu menggabungkan berbagai metode pengendalian, baik yang bersifat kultur teknis, hayati, mekanis, maupun kimiawi. Berikut adalah beberapa komponen strategi pengendalian terpadu untuk mengatasi tikus sawah:

1. Kultur Teknis

Penanaman serempak adalah salah satu langkah penting dalam pengendalian tikus sawah. Dengan menanam padi secara serempak, tikus sulit menemukan tempat berlindung dan pakan yang melimpah di area sawah. Selain itu, pengelolaan lahan seperti pengurangan tempat persembunyian tikus melalui pembersihan area sekitar sawah juga dapat membantu mengurangi populasi tikus.

2. Pemanfaatan Musuh Alami

Pemanfaatan musuh alami tikus, seperti ular sawah dan burung pemangsa tikus, dapat menjadi alternatif yang efektif dalam pengendalian. Ular sawah merupakan pemangsa alami tikus yang handal, dan upaya untuk menjaga populasi ular sawah di sekitar sawah dapat membantu mengontrol populasi tikus.

3. Penggunaan Umpan Beracun dengan Bijak

Penggunaan umpan beracun merupakan metode pengendalian kimiawi yang umum digunakan. Namun, penggunaan umpan beracun perlu dilakukan dengan bijaksana dan hati-hati. Umpan beracun harus ditempatkan dengan tepat dan di luar jangkauan hewan lain yang tidak diinginkan, serta harus diawasi secara teratur untuk menghindari dampak negatif pada hewan non-target.

Baca Juga  Penggunaan Pestisida yang Tepat dalam Pertanian

4. Mekanis

Pemasangan perangkap tikus seperti bubu di sekitar area pesemaian atau jalur tikus dapat membantu mengurangi populasi tikus secara fisik. Penghalang fisik seperti pagar plastik juga dapat digunakan untuk mempersempit area pergerakan tikus dan mengurangi akses mereka ke lahan pertanian.

5. Edukasi dan Kesadaran Petani

Edukasi dan peningkatan kesadaran petani mengenai pengendalian tikus sawah sangatlah penting. Petani perlu memahami pentingnya pengendalian terpadu dan mengimplementasikan praktik-praktik pengendalian yang tepat guna. Pemerintah, lembaga pertanian, dan komunitas pertanian dapat berperan dalam memberikan pelatihan dan informasi yang diperlukan kepada petani.

Menghadapi Tantangan: Pengendalian Berkelanjutan dan Monitoring

Tantangan dalam pengendalian tikus sawah bukanlah hal yang mudah. Populasi tikus yang cepat berkembang dan kemampuannya dalam beradaptasi membuat pengendalian menjadi pekerjaan kontinyu. Monitoring yang cermat terhadap keberadaan tikus, tingkat kerusakan, dan efektivitas metode pengendalian perlu dilakukan secara berkala.

Kesimpulan

Pengendalian tikus sawah untuk menjaga tanaman dan hasil. Panen memerlukan pendekatan yang holistik dan terpadu. Kombinasi strategi kultur teknis, pemanfaatan musuh alami, penggunaan umpan beracun yang bijaksana, perangkap fisik, dan edukasi petani merupakan langkah yang efektif dalam menjaga produktivitas pertanian yang berkelanjutan.

Penting bagi semua pihak, termasuk pemerintah, petani, lembaga riset pertanian, dan masyarakat, untuk bekerja sama dalam mengatasi masalah serangan tikus sawah. Dengan langkah-langkah yang tepat, pertanian Indonesia dapat tetap berkembang dan memberikan sumbangan yang berarti bagi ketahanan pangan dan kesejahteraan negara.

Share :

Baca Juga

bagaimana cara menanam kacang almond

Perkebunan

Bagaimana Cara Menanam Kacang Almond? Ini Penjelasan Selengkapnya
cara tanam bayam merah

Hortikultura

Cara Tanam Bayam Merah, Mudah dan Anti Gagal
Jenis Bawang Merah

Hortikultura

Bima Brebes Kalah! Inilah Jenis Bawang Merah dengan hasil panen melimpah
Cara Menanam Kacang Polong

Hortikultura

Memilik Rasa yang Enak Begini Cara Menanam Kacang Polong
Pohon lontar

Perkebunan

Pohon Lontar Kekuatan Alam yang Memberi Kesejahteraan
cara menanam jagung

Tanaman Pangan

Cara Menanam Jagung yang Baik dan Benar
menanam pisang

Hortikultura

Teknik Menanam Pisang Cavendish yang Benar
dampak kemarau

Tanaman Pangan

Dampak Kemarau Panjang Terhadap Sektor Pertanian di Indonesia