Home / Perkebunan

Rabu, 13 September 2023 - 10:47 WIB

Pengenalan Penyakit Tanaman Kopi untuk Menjaga Hasil Panen

Penyakit tanaman kopi (Pixabay)

Penyakit tanaman kopi (Pixabay)

Tanaman kopi, dengan biji-bijinya yang berharga, adalah salah satu komoditas terpenting dalam dunia pertanian. Namun, seperti tanaman lainnya, tanaman kopi juga rentan terhadap serangan penyakit yang dapat menyebabkan kerugian besar bagi para petani. Kerugian ini dapat mencapai 50 – 70% dari hasil panen jika penyakit tersebut tidak ditanggulangi dengan baik dan berkesinambungan. Oleh karena itu, penting bagi petani kopi untuk memahami penyakit tanaman kopi yang mungkin menyerang dan cara mengendalikannya agar dapat meningkatkan kualitas panen mereka.

Penyakit Karat Daun (Hemileia vastatrix)

Salah satu penyakit yang paling sering menyerang tanaman kopi adalah penyakit karat daun. Penyakit ini disebabkan oleh jamur Hemileia vastatrix. Gejalanya termasuk bercak kuning pada daun bagian bawah tanaman kopi. Penyakit ini menyebar melalui air dan angin, dan faktor cuaca, seperti hujan, memengaruhi tingkat serangan. Untuk mengendalikan penyakit karat daun, petani dapat mengambil langkah-langkah berikut:

a. Pemilihan Varietas Tahan

Penanaman varietas kopi yang tahan terhadap penyakit karat daun seperti S.795 dan Andung Sari dapat mengurangi risiko serangan.

b. Penggunaan Fungisida

Penggunaan fungisida seperti Nordox, Kocide, atau Cupravit dengan interval dua minggu dapat membantu mengendalikan penyebaran penyakit. Penggunaan fungisida nabati dengan ekstrak daun mahoni juga merupakan alternatif yang efektif.

Baca Juga  Cara Menanam Kacang Pistachio Ternyata Seperti ini

Penyakit Jamur Upas (Corticium salmonikcolor)

Penyakit jamur upas adalah masalah serius lainnya bagi tanaman kopi. Gejala penyakit ini termasuk matinya ranting-ranting tanaman kopi. Penyakit ini menyebar melalui air dan angin, dan curah hujan serta kelembaban mempengaruhi tingkat serangan. Langkah-langkah pengendalian penyakit jamur upas meliputi:

a. Pemangkasan Cabang Sakit

Cabang-cabang yang terinfeksi harus dipangkas sampai batas yang sehat.

b. Mengurangi Kelembaban

Mengatur kelembaban dengan pemangkasan tanaman kopi dan pengaturan pohon peneduh dapat membantu menghindari kondisi yang mendukung serangan jamur.

c. Penggunaan Fungisida

Seperti dalam kasus penyakit karat daun, penggunaan fungisida seperti Nordox dan Cupravit dapat membantu mengendalikan penyakit ini.

Penyakit Bercak Daun (Cercospora caffeicola)

Penyakit bercak daun adalah masalah umum dalam budidaya kopi. Gejalanya mencakup bercak bulat coklat pada daun, dan penyebaran penyakit ini umumnya melalui air dan angin. Kelembaban dan hujan memainkan peran penting dalam serangan penyakit ini. Strategi pengendalian untuk penyakit bercak daun melibatkan:

a. Pemantauan Kelembaban dan Cuaca

Memantau kondisi cuaca dan kelembaban dapat membantu petani mengantisipasi serangan penyakit.

Penyakit Rebah Batang

Penyakit rebah batang pada disebabkan oleh jamur Rhizoctonia solani. Penyakit ini menyebar melalui air, dan kelembaban serta curah hujan mempengaruhi tingkat serangan. Untuk mengendalikan penyakit rebah batang, petani dapat mengambil langkah-langkah berikut:

Baca Juga  Tanaman Kencur Sebagai Bumbu dan Pengobatan Tradisional

a. Sanitasi

Mencabut tanaman kopi yang sakit dan membakarnya merupakan langkah penting dalam mengendalikan penyebaran penyakit.

b. Mengurangi Kelembaban

Mengurangi kelembaban di sekitar tanaman kopi dapat membantu mencegah serangan jamur.

c. Penggunaan Fungisida

Penggunaan fungisida seperti Nordox juga dapat membantu dalam pengendalian penyakit ini.

Penyakit Akar

Penyakit akar pada tanaman kopi disebabkan oleh jamur Fomes Lamaoensis (jac). Gejalanya termasuk tanaman yang layu, menguning, mengering, dan mati mendadak. Penyakit ini menyebar melalui kontak akar. Pengendalian penyakit akar melibatkan:

a. Pembingkaran Tanaman Sakit

Tanaman kopi yang terinfeksi harus segera dibingkarkan.

b. Pembuatan Parit Isolasi

Parit isolasi dapat membantu mencegah penyebaran penyakit ke tanaman lain.

c. Penggunaan Fungisida

Penggunaan fungisida atau campuran kapur dan urea juga dapat membantu mengendalikan penyakit ini.

Dengan pengenalan dan pengendalian yang baik terhadap berbagai penyakit tanaman kopi ini, petani kopi dapat menjaga tanaman mereka dari serangan yang merugikan. Segeralah lakukan penanganan yang maksimal untuk memastikan hasil panen yang optimal. Penting untuk selalu memantau kondisi cuaca, kelembaban, dan kesehatan tanaman kopi Anda agar dapat mengambil tindakan yang tepat waktu

Share :

Baca Juga

Cara Menanam Kacang Hazelnut

Perkebunan

Cara Menanam Kacang Hazelnut yang Gurih dan Lezat
Mangga yang Rasanya Manis

Perkebunan

8 Buah Mangga yang Rasanya Manis
Pohon lontar

Perkebunan

Pohon Lontar Kekuatan Alam yang Memberi Kesejahteraan
manfaat pohon kesambi

Perkebunan

Manfaat Pohon Kesambi di Indonesia yang Kaya Akan Kebaikan
Cara Menanam Petai

Perkebunan

Cara Menanam Petai Supaya Berbuah Lebat
pupuk organik

Hortikultura

Pupuk Organik Solusi Alami untuk Pertanian Berkelanjutan
Cara Menanam Kacang Kenari

Perkebunan

Panduan Lengkap Cara Menanam Kacang Kenari untuk Pemula
Cara menanam nanas madu pemalang

Hortikultura

Cara Menanam Nanas Madu Pemalang