Home / Perkebunan

Jumat, 8 September 2023 - 19:37 WIB

Sejarah Kopi di Indonesia Hingga Menjadi Komoditas Dunia

Tanaman Kopi (source/Pixabay)

Tanaman Kopi (source/Pixabay)

Kopi, minuman yang telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari banyak orang di seluruh dunia, memiliki sejarah panjang yang menarik. Dalam artikel ini, kita akan menggali sejarah kopi di Indonesia, dari kedatangan pertama biji kopi hingga menjadi salah satu komoditas ekspor terbesar di dunia.

Awal Kedatangan Kopi di Nusantara

Ketika kita berbicara tentang asal-usul kopi, kita harus kembali ke benua Afrika, tempat biji kopi pertama kali ditemukan. Dari sana, kopi menyebar ke Jazirah Arab, dan menjadi bagian penting dalam budaya dan perdagangan di wilayah tersebut.

Peran Bangsa Belanda dalam Pengenalan Kopi di Indonesia

Pada awal abad ke-17, ketika Eropa sedang dilanda perang dan kondisi ekonomi sedang tidak stabil, Bangsa Belanda mencari sumber-sumber ekonomi baru di seluruh dunia. Nusantara, dengan tanah subur dan iklim tropisnya, menjadi salah satu tujuan utama mereka. Mereka ingin menguasai produksi kopi, teh, dan rempah-rempah.

Awal dari penjajahan Belanda di Indonesia dimulai pada tahun 1602 dengan pendirian Vereenigde Oost-Indische Compagnie (VOC). Ini adalah awal dari sejarah panjang kolonialisme Belanda di kepulauan ini.

Kopi Arabika Pertama di Pulau Jawa

Pada tahun 1696, Belanda membawa biji kopi jenis arabika dari Malabar, India, ke Pulau Jawa. Inilah awal mula sejarah kopi di Indonesia. Namun, usaha pertama ini tidak berjalan mulus karena tantangan dari cuaca ekstrim dan banjir.

Keberhasilan Budidaya Kopi di Pulau Jawa

Tiga tahun kemudian, pada tahun 1699, Belanda kembali membawa batang kopi hasil stek dari Malabar dan beberapa bibit dari Sri Lanka. Pada tahun 1706, tanaman kopi berhasil tumbuh dengan baik di beberapa wilayah di Jawa. Untuk menguji kualitasnya, Belanda mengirimkan benih kopi dari perkebunan Ciliwung ke kebun botani di Amsterdam. Hasilnya sangat memuaskan, dan kopi dari Jawa mulai diminati.

Baca Juga  Cara Menanam Jagung di Musim Hujan untuk Hasil Maksimal

Ekspor Kopi Jawa ke Eropa

Pada tahun 1726, ekspor kopi asal Jawa ke Eropa mencapai 2.145 ton, menggeser popularitas kopi Mocha asal Yaman yang saat itu menjadi penguasa pasar. Java Coffee menjadi sebutan untuk kopi asal Jawa.

Peran Louis XIV dalam Penyebaran Kopi di Eropa

Sejarah kopi di Indonesia terkait erat dengan upaya Raja Louis XIV dari Perancis. Ia meminta Wali Kota Amsterdam, Nicholas Witsen, untuk mengirimkan benih kopi arabika varietas Typica. Raja Louis ingin menjadikan tanaman kopi ini sebagai koleksi di kebun raya Jardin des Plantes di Paris. Benih kopi ini berasal dari bantaran sungai Ciliwung di Jawa.

Penyebaran Kopi ke Amerika

Benih kopi dari Jardin des Plantes di Paris kemudian dibawa oleh perwira angkatan laut Perancis ke Martinique, koloni Perancis di Karibia. Martinique menjadi salah satu tempat bibit kopi terlengkap di dunia, dan kopi Jawa tersebar lebih luas lagi.

Pemerintah Belanda terus mengembangkan penanaman kopi di Nusantara. Selain di Jawa, sentra produksi kopi diperluas ke Sulawesi pada tahun 1750, dataran tinggi Sumatera Utara dekat Danau Toba pada 1888, dan Gayo dekat danau laut tawar pada 1924.

Baca Juga  Bisa Dijadikan Keripik Renyah, Berikut Cara Menanam Sukun

Tantangan dengan Penyakit Karat Daun

Meskipun popularitas Java Coffee terus meningkat, tanaman kopi di Jawa menghadapi tantangan serius pada tahun 1880. Penyakit karat daun menyerang tanaman kopi, mengancam produksi. Ini mengakibatkan penurunan ekspor kopi dari Jawa dan perubahan dalam pasar kopi dunia.

Peran Kopi Robusta dalam Sejarah Kopi Indonesia

Pada tahun 1900, perusahaan perkebunan Soember Agoeng di Jawa Timur membeli benih kopi varian robusta dari Belgia. Kopi robusta lebih tahan karat daun dan hama, sehingga menjadi alternatif yang sukses. Indonesia kemudian menjadi salah satu produsen kopi robusta terbesar di dunia.

Indonesia dalam Perdagangan Kopi Dunia

Seiring berjalannya waktu, Indonesia tetap memainkan peran penting dalam perdagangan kopi dunia. Kopi Indonesia dikenal akan keberagaman jenisnya, termasuk arabika dan robusta, serta rasa yang khas.

Sejarah kopi di Indonesia adalah bagian yang tak terpisahkan dari budaya dan ekonomi negara ini. Dari tanah subur Nusantara, kopi telah menjadi komoditas yang berharga dan meraih pengakuan di seluruh dunia.

Kita dapat merenungkan bagaimana perjalanan biji kopi dari Afrika ke Nusantara telah membentuk sejarah dan budaya Indonesia. Warisan kopi ini adalah bagian yang tak terpisahkan dari identitas negara dan patut dihargai

Share :

Baca Juga

Cara menanam nanas

Hortikultura

Cara Menanam Nanas Subang Supaya Menjadi Besar
Cara menanam nanas madu pemalang

Hortikultura

Cara Menanam Nanas Madu Pemalang
Cara Membuat bakteri fotosintesa PSB

Hortikultura

Cara Membuat Bakteri Fotosintesa (PSB) untuk Lingkungan Berkelanjutan
cara menanam sawo

Perkebunan

Cara Menanam Sawo, Panduan Lengkap Sampai Panen
cara menanam bligo

Perkebunan

Cara Menanam Bligo sampai Panen
Cara Menanam Kacang Hazelnut

Perkebunan

Cara Menanam Kacang Hazelnut yang Gurih dan Lezat
Tanam Benih Langsung

Hortikultura

Tanpa Olah Tanah! Metode Tanam Benih Langsung
budidaya alpukat

Perkebunan

4 Tahapan Budidaya Alpukat agar Berbuah Banyak