Home / Uncategorized

Jumat, 14 Juli 2023 - 19:10 WIB

Cara Membuat Bedengan yang Sesuai untuk Tanaman

Cara Membuat Bedengan (Dokumentasi Pribadi/Siti Nur Aeni)

Cara Membuat Bedengan (Dokumentasi Pribadi/Siti Nur Aeni)

Pertanian merupakan kegiatan yang vital dalam menyediakan pangan bagi masyarakat. Untuk mencapai hasil pertanian yang optimal, metode bertanam yang efektif perlu diterapkan. Salah satu metode yang semakin populer adalah menggunakan bedengan. Dalam artikel ini, kami akan memberikan panduan langkah demi langkah tentang cara membuat bedengan untuk pertanian yang sesuai.

Bedengan merupakan metode bertanam yang efektif

Metode bertanam dengan bedengan telah digunakan sejak zaman dahulu. Bedengan merupakan tanah yang ditinggikan dan dibatasi oleh papan atau bambu. Metode ini memberikan beberapa keuntungan seperti mengatur tata letak tanaman dengan lebih efisien, memaksimalkan penggunaan ruang, dan mempermudah perawatan tanaman.

Manfaat bedengan untuk pertanian

Penggunaan bedengan dalam pertanian memiliki beberapa manfaat. Manfaatnya yaitu membantu meningkatkan drainase dan sirkulasi udara di sekitar akar tanaman, memperbaiki struktur tanah, mengurangi erosi, dan meningkatkan efisiensi penggunaan air dan pupuk. Selain itu, dengan menggunakan bedengan, tanaman dapat ditanam dalam jarak yang lebih rapat, sehingga menghasilkan produksi yang lebih tinggi dalam luasan lahan yang terbatas.

Persiapan Membuat Bedengan

1.Menyiapkan lahan yang akan digunakan

Langkah pertama adalah menyiapkan lahan yang akan digunakan. Pilihlah lahan yang mendapatkan paparan sinar matahari yang cukup, memiliki akses mudah untuk penyiraman, dan terhindar dari genangan air yang berlebihan.

2.Memilih lokasi yang tepat

Lokasi yang tepat sangat penting dalam mengolah lahan. Pilihlah lokasi yang tidak terlalu terkena angin kencang dan jauh dari pohon besar yang dapat menaungi lahan. Pastikan juga bahwa lahan tersebut memiliki kualitas tanah yang baik.

3.Mengukur dan menentukan ukuran bedengan yang sesuai

Sebelum membuat bedengan, ukur dan tentukan ukuran yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Umumnya, lebar berkisar antara 1 hingga 1,2 meter dengan panjang sesuai dengan keinginan Anda.

4.Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan

Pastikan Anda telah menyiapkan semua alat dan bahan yang diperlukan sebelum memulai pembuatan bedengan. Beberapa alat yang mungkin diperlukan antara lain sekop, cangkul, garu, papan, mulsa atau bambu sebagai pembatas , dan perlengkapan irigasi.

5.Mempersiapkan tanah

Sebelum membuat bedengan, persiapkan tanah dengan baik. Bersihkan area dari rumput dan gulma yang tumbuh dan pastikan permukaan tanah rata. Jika tanah terlalu keras, aturlah dengan sedikit pengolahan tanah seperti penggemburan menggunakan cangkul.

Cara Membuat Bedengan

1. Membersihkan area dari rumput dan gulma

Sebelum membuat bedengan, pastikan area yang akan digunakan bebas dari rumput dan gulma yang tumbuh. Rumput dan gulma dapat bersaing dengan tanaman yang akan ditanam. Anda dapat mencabutnya secara manual atau menggunakan alat bantu seperti cangkul.

2. Membuat batas bedengan dengan papan atau bambu

Langkah selanjutnya adalah membuat batas dengan papan atau bambu. Letakkan papan atau bambu pada bagian sisi dan pastikan batasnya terpasang dengan baik. Batas berfungsi untuk menjaga tata letak tanaman dan memudahkan pemeliharaan.

Baca Juga  5 Mulsa Plastik Terbaik yang Bisa Dimiliki, Apa Saja?

3. Menggali parit untuk irigasi

Untuk memudahkan penyiraman tanaman , gali parit di sekeliling bedengan. Parit ini berfungsi sebagai saluran air yang akan mengalirkan air ke seluruh lahan. Pastikan parit memiliki kedalaman yang cukup dan memadai untuk mengalirkan air dengan baik.

4. Menambahkan bahan organik ke dalam tanah

Tambahkan bahan organik seperti kompos atau pupuk kandang ke dalam tanah. Bahan organik ini akan meningkatkan kesuburan tanah dan menyediakan nutrisi bagi tanaman. Campurkan bahan organik dengan tanah secara merata untuk hasil yang optimal.

5. Meratakan permukaan bedengan

Setelah bahan organik ditambahkan, ratakan permukaan menggunakan garu. Permukaan bedengan yang rata akan memudahkan penanaman dan perawatan tanaman. Pastikan lahan dalam kondisi yang baik sebelum melanjutkan ke langkah berikutnya.

Tata Letak dan Penanaman di Bedengan

1. Mengatur tata letak tanaman secara efisien

Sebelum menanam tanaman di bedengan, tentukan tata letak yang efisien. Pertimbangkan kebutuhan tanaman, seperti kebutuhan sinar matahari, kebutuhan air, dan interaksi antar tanaman. Tanam tanaman yang memiliki kebutuhan serupa secara berdekatan untuk memaksimalkan penggunaan ruang.

2. Menentukan jarak tanam yang sesuai

Setiap tanaman memiliki kebutuhan jarak tanam yang berbeda-beda. Pastikan untuk menyesuaikan jarak tanam antara tanaman sesuai dengan rekomendasi yang ada. Jarak tanam yang tepat memungkinkan tanaman mendapatkan nutrisi dan sinar matahari yang cukup untuk tumbuh dengan baik.

3. Menanam bibit atau biji dengan benar

Saat menanam tanaman di bedengan, ikuti petunjuk penanaman yang tepat. Pastikan bibit atau biji ditanam pada kedalaman yang sesuai dan diberi jarak yang cukup antara satu tanaman dengan tanaman lainnya. Perhatikan juga kondisi tanah dan pastikan tanah terkompak di sekitar akar tanaman.

4. Memberi label pada tanaman

Untuk memudahkan identifikasi jenis tanaman, beri label pada setiap tanaman. Label ini dapat berupa tanda identifikasi di dekat tanaman atau penggunaan stik label yang ditulis dengan nama tanaman. Hal ini penting agar Anda dapat memantau perkembangan dan perawatan tanaman dengan lebih baik.

Perawatan Bedengan

1. Penyiraman yang tepat

Lakukan penyiraman secara teratur sesuai dengan kebutuhan tanaman. Pastikan tanah tetap lembab namun tidak terlalu basah. Periksa kelembaban tanah dengan memasukkan jari ke dalam tanah. Jika tanah terasa kering, lakukan penyiraman. Namun, hindari penyiraman yang berlebihan yang dapat menyebabkan akar tanaman membusuk.

2. Pemupukan secara teratur

Pemupukan adalah hal penting dalam perawatan. Berikan pupuk secara teratur sesuai dengan kebutuhan tanaman. Gunakan pupuk organik atau pupuk hayati untuk memberikan nutrisi yang diperlukan oleh tanaman. Pemupukan yang tepat akan membantu tanaman tumbuh dengan baik dan menghasilkan hasil panen yang optimal.

3. Pengendalian hama dan penyakit

Perhatikan adanya serangan hama atau penyakit pada tanaman di bedengan. Jika ditemukan tanda-tanda serangan, lakukan tindakan pengendalian yang tepat. Gunakan metode organik seperti penggunaan predator alami atau penggunaan pupuk hayati yang aman bagi lingkungan. Hal ini membantu menjaga kesehatan tanaman dan menghindari kerugian akibat serangan hama atau penyakit.

Baca Juga  Urban Farming Solusi Pertanian di Tengah Kota

4. Pembersihan gulma secara berkala

Lakukan pembersihan gulma secara berkala di bedengan. Gulma dapat bersaing dengan tanaman dalam mendapatkan nutrisi dan cahaya matahari. Singkirkan gulma dengan mencabutnya secara manual atau menggunakan alat bantu seperti cangkul. Pembersihan gulma secara rutin akan membantu tanaman tumbuh dengan lebih baik dan mengurangi risiko penyebaran hama dan penyakit.

Tips Sukses Cara Membuat Bedengan

1. Memilih varietas tanaman yang cocok

Pilih varietas tanaman yang sesuai untuk ditanam . Beberapa tanaman yang cocok untuk bedengan antara lain kangkung, bayam, selada, dan cabai. Pilih varietas yang memiliki adaptasi baik terhadap kondisi lingkungan dan iklim di daerah Anda.

2. Menerapkan rotasi tanaman

Praktik rotasi tanaman sangat penting dalam budidaya di bedengan. Rotasi tanaman membantu menjaga kesuburan tanah dan mencegah penyebaran hama dan penyakit. Tanamkan jenis tanaman yang berbeda pada setiap siklus tanam untuk menjaga keseimbangan nutrisi tanah.

3. Mengamati kondisi tanaman secara rutin

Amati kondisi tanaman secara rutin. Perhatikan pertumbuhan tanaman, apakah ada tanda-tanda kekurangan nutrisi, serangan hama, atau penyakit. Dengan mengamati kondisi tanaman secara rutin, Anda dapat mengambil langkah-langkah pencegahan atau penanganan dini jika terjadi masalah.

4. Menyesuaikan pemeliharaan bedengan dengan musim

Perhatikan perubahan musim dan kondisi cuaca yang mempengaruhi kebutuhan tanaman di bedengan. Sesuaikan frekuensi penyiraman dan pemupukan dengan musim yang sedang berlangsung. Juga, perhatikan kebutuhan tanaman saat menghadapi musim kering atau musim hujan.

5. Mencatat catatan penting

Buatlah catatan penting tentang pengalaman dan hasil yang Anda dapatkan dari budidaya. Catat jenis tanaman yang berhasil tumbuh dengan baik, permasalahan yang pernah dihadapi, dan catatan penting lainnya. Hal ini akan membantu Anda dalam perencanaan dan pemeliharaan di masa mendatang.

Bedengan sebagai Alternatif Ramah Lingkungan

1. Manfaat lingkungan

Penggunaan bedengan dalam pertanian memberikan manfaat lingkungan yang signifikan. Penggunaan pestisida dan pupuk kimia dapat dikurangi. Selain itu juga membantu memaksimalkan produksi pada lahan terbatas, sehingga berkontribusi pada keberlanjutan pertanian.

2. Mengurangi penggunaan pestisida dan pupuk kimia

Penggunaan bedengan memungkinkan pengurangan penggunaan pestisida dan pupuk kimia. Dengan tata letak yang efisien, tanaman dapat tumbuh dalam kelompok yang lebih rapat, sehingga meminimalkan serangan hama dan penyakit. Selain itu, penggunaan bahan organik dalam pemupukan juga dapat mengurangi penggunaan pupuk kimia yang berbahaya bagi lingkungan.

3. Meningkatkan keberlanjutan pertanian

Cara membuat bedengan yang cukup mudah, petani dapat memaksimalkan produksi pada lahan terbatas. Metode ini memungkinkan petani untuk menghasilkan lebih banyak tanaman dalam luasan lahan yang lebih kecil. Selain itu juga membantu mengoptimalkan penggunaan air dan nutrisi, sehingga mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan.

Share :

Baca Juga

tanaman rekayasa genetika

Uncategorized

Tanaman Rekayasa Genetika Memiliki Potensi Luar Biasa
Metode pengairan

Uncategorized

Metode Pengairan yang Efektif dalam Budidaya Tanaman
Tumpang sari

Uncategorized

Tumpang Sari Memaksimalkan Lahan dan Hasil Panen
pola tumpangsari

Uncategorized

Pola Tumpangsari Strategi Pertanian Efektif untuk Hasil Maksimal
Tanaman refugia

Uncategorized

Tanaman Refugia Sebagai Pengendali Hama Penggerek Batang
Fungisida Sistemik

Uncategorized

Simak! Cara kerja Fungisida Sistemik
tanaman transgenik

Uncategorized

Tanaman Transgenik, Peluang atau Ancaman?
Musim hujan dan musim kemarau

Uncategorized

Faktor Penyebab Musim Hujan dan Musim Kemarau di Indonesia